Saturday, September 14, 2013

Waktu masih ngekos

Sebelum aku bercerita, ada baiknya aku jelaskan bahwa kata "kami" disini adalah aku dan suami. Baiklah aku akan mulai menceritakan keadaan kami di waktu menjadi sepasang suami dan istri yang tinggal di kos-kosan.

Dulu...(mengingat masa lalu) setelah menikah kami ngekos dekat dengan kantor. Kantor siapa??? Ya tentunya kantor tempat kerja aku donk, kalau suami pastinya bakalan keenakan dikasih tempat yang dekat dengan tempat tinggal. Tempat kerjaku tidak terlalu jauh dengan kampus ITS (mungkin 5 menit dengan menggunakan sepeda motor kecepatan 60km/jam) dimana dulunya kampus ITS tempat kami sama-sama kuliah disana.

Kalau jalan kaki antara tempat kos ke tempat kerja bisa ditempuh 20 menit, asalkan dengan jalan kaki cepat. Lumayan berkeringat dan setengah membakar lemak. Akukan gemuk pada waktu itu. Timbangan hampir menyentuh kepala 6 gimana gak stress. Biasanya kalau berangkat kerja di pagi hari aku selalu diantar suami, dan hanya aku lah yang tiba di kantor paling pagi dan langsung manggut-manggut di depan komputer kantor untuk log in FB (benar-benar karyawan teladan).

Kalau pulang kerja biasanya nunggu jemputan suami, atau nebeng teman, atau pilihan terakhir adalah jalan kaki. Tempat kerja suami di daerah Gayungsari dekat dengan Masjid Nasional Al Akbar Surabaya. Kosan kami terletak di daerah Semampir (daerah Semolowaru) tepatnya di dekat Jembatan Merr. Harga kosan perbulannya Rp. 600.000,-. Itu sudah termasuk air dan listrik dengan fasilitas kamar mandi dalam + WC tentunya.

Dan kamipun hanya bertahan menjadi sepasang suami istri yang hidup di kos-kosan selama 2 bulan saja dan setelah itu kami pindah ke rumah baru yang kami kredit bersama. Pulang kerja, kalau nggak berdiam diri di dalam kamar ya jalan-jalan di sekitar kos atau ke tempat lain. Nah ini adalah foto-foto waktu jalan-jalan di sekitar kos-kosan. 


Selama 2 bulan ngekos pasti ada suka dukanya. Apa saja suka duka kami?
  1. Luas kamar yang pas-pasan. Tempat tidur, lemari, meja tempat buku, peralatan memasak menjadi satu ruangan. Kalau habis masak semuanya bau asap. Sprei, baju, dan ruangan berbau asap. Nangis guling-guling mesti.
  2. Karena kamar mandi ada di dalam, jadinya lembab, bau, dan terkadang air dari kamar mandi nyiprat keluar. Basah-basahan deh jadinya kamar kami.
  3. Ke pasar setiap hari Sabtu atau Minggu sambil jalan-jalan pagi. Jarak antara pasar dan kosan lumayan dekat.
  4. Cuci baju bersama, saya bagian ngucek dan suami bagian jemur. Biasanya cucian kami 1 bak ukuran besar.
  5. Sebelum punya penanak nasi elektrik dan kompor gas beserta tabung gasnya, keuangan kami boros banget. Setiap kali mau makan harus beli, dan inipun bukan tambah irit tapi tambah bangkrut keuangan kami.
Momen yang tak terlupakan pada saat menjadi anak kos adalah, kami menikah pada bulan Rajab dan satu bulan kemudian adalah bulan Ramadhan. Menikmati sahur dan buka puasa bersama. Selain itu kantorku mengadakan Bazar Ramadhan, kadang buka puasanya bareng dengan teman-teman kantor sekaligus mengajak suami. Nah, pas nyampek kosan ditinggal suami teraweh di Masjid. Kalau aku memang disuruh teraweh di kosan saja sama suami, karena kata suami, seorang istri lebih baik sholat di rumah saja. Okelah, jadinya sholat sendirian di kosan.

Kami benar-benar mulai dari nol. Nggak punya barang yang akan dibawa ke rumah baru. Yang ada hanya pakaian-pakaian kami, meja kecil yang saya beli waktu masih single dan masih ngekos di daerah Jetis Wonokromo. Penanak nasi elektrik yang baru beli setelah menikah, kompor gas dan tabungnya yang bawa dari kampung, bak cucian yang beli di kosan, alat masak memasak, alat tulis menulis, berbagai kosmetik yang jarang aku pakai.

Terus nanti di rumah baru tidur dimana? bajunya diletakkan dimana? Akhirnya dengan memaksakan diri, kasur dan lemaripun dibeli dan harus segera dikirim ke rumah kami. Dan Alhamdulillah awal September 2012 kami menempati rumah baru. Sudah satu tahun rupanya, sekarang bulan September 2013. Semoga barokah semuanya. Amieen...




Related Posts

Waktu masih ngekos
4/ 5
Oleh

8 komentar

Emang boleh ya suami istri ngekos, aku juga pengenya gtu sama istri. Kn lebih irit katanya. Kada juga kosan udh siapin tempat tidur sama lemari

iya boleh donk..kan sudah halal lahir bathin...

Wahh pingin nemenin dikosan suami,,jujur aku ldr mb,tgl,drmh mertua dipati,sedangkan suami,dijkarta kerjanya.pinhin banget deket,,suami rasanya jauhan,g enak

Wahh pingin nemenin dikosan suami,,jujur aku ldr mb,tgl,drmh mertua dipati,sedangkan suami,dijkarta kerjanya.pinhin banget deket,,suami rasanya jauhan,g enak

Semoga lekas dipersatukan lgi dengan suami tanpa harus jauh2an ya mbak...amiiin

Semoga lekas dipersatukan lgi dengan suami tanpa harus jauh2an ya mbak...amiiin

Ass. Mba dwi salam kenal yah,, wah curhatan mba dwi sama percis kayak aku skrg, bedanya mba dwi hanya 2 bln ngalamin ngkos brg suami dan lgsg pny rmh. Kalo aku udah 1 thn 3 bln masih ngkos, v kami sdg berencana membangun rmh di kampung, jadi masa-masa mjadi anak kos masih kami rasakan.. hehe v kami nikmatin aja sih, sama nya itu kmi ngkos dg satu kamar dalemnya ada kamar mandi, kalo masak paling klo libur kerja sabtu minggu doank, hari-hari lainnya kami beli, enakan masak sih, ga enaknya ruangan jadi bau, setelah masaknya mesti ngepel beberapa kali ampe bekas-bekas minyak + bau + sgala macemnya ilang.. semoga aku bisa kayak mba dwi cpet pny rumah amin.. hehehe

hai salam kenal juga. makasih sebelumnya udah membaca curhatanku yg agak geje hehehehe. Aku do'akan agar mbak segera punya rumah amiiin

Yuk berkomentar :)