Pedagang saja sholat, masak kamu nggak ?

Assalamualaikum...

Pulang kerja kemarin aku agak telat nih pulangnya, soalnya kerjaan kantor belum selesai. Aku selesaikan sedikit demi sedikit dan Alhamdulillah selesai juga tuh kerjaan. Setelah itu aku langsung ambil sepeda motor, nggak pakai toleh kanan toleh kiri, ambil kecepatan 60 km/jam dan langsung ngepot, maksud hati biar nggak telat jemput Tweety. 

Alhamdulillah jalanan Surabaya tidak semacet seperti hari-hari biasanya. Tweety pasti sudah menunggu aku lama sekali. Aku lupa memberi kabar pada Tweety kalau aku datang agak telat. Dan, sampai di tikungan dekat kantornya aku sudah melihatnya berdiri dengan menenteng helm putih kesayangannya. Aku berhenti tepat di depannya, cium tangan nya. Cupika cupiki dan langsung ganti posisi, dan Tweety lah yang memboncengku sekarang. Langsung ngepot deh nggak pake ngebut karena pastinya terlambat sampai rumah.
Kami harus menempuh perjalanan selama 1 jam lagi untuk sampai ke rumah tercinta. Di tengah jalan adzan maghrib berkumandang. Kami mencari dan berhenti di sebuah masjid yang ada di pinggir jalan. Aku melihat dua pedagang yang bersepeda menuju arahku yang mana aku sedang duduk di pinggiran Masjid. Ke dua pedagang itu berhenti dan meletakkan sepeda beserta dagangannya di sebelah tiang listrik. Mereka adalah pedagang cilok dan pentol.
Pedagang cilok dan pentol yang berhenti untuk menunaikan sholat Maghrib (Foto adalah Dokumen Pribadi)

Subhanallah, pedagang itu masih ingat pada Tuhannya. Mereka masih ingat kalau rezeki itu dari Tuhannya. Mereka menginginkan penghasilan yang barokah dari Tuhannya untuk  menghidupi anak istrinya. Mereka meminta hasil yang halal pada Tuhannya untuk menghidupi anak istrinya. Subhanallah tak henti-hentinya aku melihat pedagang itu. 

Mereka membiarkan dagangannya di pinggiran jalan tanpa khawatir di curi oleh tangan-tangan jahil. Ya Allah, pemandangan apa lagi yang aku lihat ini. Kau begitu memberiku banyak pelajaran agar aku selalu bersyukur atas Nikmat Mu. Dan tak sengaja pula buliran air mata itu telah membasahi pipiku. Semoga ke dua pedagang itu pulang membawa hasil dagangan yang bersih serta uang yang banyak dan barokah. Dan, aku pun tak mau kalah dengan pedagang itu untuk bersujud dan meminta ampunan dari Mu Ya Allah. Apakah kalian pernah melihat pemandangan seperti yang aku lihat ?

22 comments:

  1. Jadi tersentil nih aku... hehehe. #melipirmalu

    ReplyDelete
    Replies
    1. aku juga malu mbak,,kalah sama mereka ibadahku :(

      Delete
  2. kesentil,lumayan mbk...alhamdulillah diingatkan,semoga rezeki mereka smkn lancar dan berkah :D

    ReplyDelete
  3. SubhanAllah... Memang benar Allah akan memberikan nilai yg lebih kepada manusia yang berfikir tentang ciptaanNya dan bagi mereka yang bersyukur. semoga q ga kan pernah menomer-duakan Engkau Ya Allah. Amien.

    ReplyDelete
  4. Hmmm.. di kampus aku juga ada tuh mbak. Pedagang asongan gitu, orang sekampus kenal sama dia. Orangnya agak aneh, tapi easy going, gampang gaul, cerita apa aja sama siapa aja, nggak ada canggungnya. Dan pada saat masuk waktu shalat, dia termasuk yg duluan hadir di masjid, shaf terdepan pula

    ReplyDelete
    Replies
    1. wah itu menarik buat diceritakan mas :) ceritakan saja mas di blog :)

      Delete
    2. Hoho.. dulu bahkan pernah mau kami bikin dokumenter loh mbak. Mau diikutin di Eagle Awards-nya MetroTV. Tapi nggak lolos proposal :-D

      Delete
    3. waaaahhhh,,,keren bangen dirimu,,,hebat2,,lanjutkan anak muda :)

      Delete
  5. aku selalu salut sama pedagang yang nggak lupa waktu shalat, apalagi jumatan. ditinggalin gerobaknya demi bertemu Allah. Dia tahu bener kalo rejeki itu dari Allah, jadi nggak takut kehilangan pelanggan atau apapun... hebat.
    semoga kita juga bisa gitu ya mbak, shalat tepat waktu ...amiinn :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. Amiien,,iya mak,,semoga kita tetap ingat Allah :) dimanapun berada dan kapanpun :)

      Delete
  6. Alhamdulillah, masih ada pedagang yang soleh :-)

    ReplyDelete
    Replies
    1. iya mbak,,,ternyata masih ada,,,Alhamdulillah :)

      Delete
  7. Seriiiing.. :)
    Kadang malu sama diri sendiri yang istilahnya ngga perlu capek-capek kayak mereka, tapi sholat masih nunggu nanti mulu..

    ReplyDelete
  8. aku paling suka saat berpergian dan mampir solat di suatu mushola dan mesjid, pedagang dan bahkan supir2 truk yg mampir untuk solat sejenak, hebat ya. Di sisi lain pernah lihat anak laki2-laki nuda nongkrong di alun2 padahal saat itu lagi berlangsung solat jumat.

    ReplyDelete
    Replies
    1. yaps,,,betul sekali mbak,,,pemandangan itu hebat sekali,,kita bisa melihat mereka yg bener2 taat pada Tuhannya dan selalu bersyukur akan hidup ini,,,

      Delete
  9. Udah jarang tuh yang kaya gitu.... :D
    Yang lain biasanya shalatnya diundur sampaia ada yang jagain

    ReplyDelete
    Replies
    1. jarang banget kalo teman2ku sendiri,,kebanyakan,,,bersenang senang mereka semua,,

      Delete

Yuk berkomentar :)