Monday, August 11, 2014

Gubuk adem milik emak

Disinilah rumah emakku. Dindingnya masih terbuat dari anyaman bambu, pintunya dari pohon jati tua, kadang bila hujan, air mulai merembes sedikit demi sedikit melewati celah-celah di genteng. Rumah mungil ini sangat adem, tempat semua anaknya berkumpul, suka duka semua tumpah ruah di tempat ini. Emakku, melahirkan putra putrinya disini. Mengasuh, merawat, membesarkannya disini. Setelah besar dan bisa mencari nafkah sendiri barulah mereka (para anak) merantau. Emak sendirian di rumah ini, bersama kenangan putra putrinya.


Kesempatan lebaran kemarin menjadi moment yang dinanti-nantikan oleh emak. Anak-anak emak pada kumpul semua, tumpah ruah di rumah mungil ini, duduk bersama mengingat kenangan masa lalu. Ah, emak aku kangen sama emak, rumah mungil itu menjadi saksi kekuatanmu sampai hari ini dan seterusnya. Rumah emak, yang selalu aku kenang. Rumah emak yang menyimpan banyak kerinduan dan kenangan.

Baca juga :

Tungku di dapur emak



Related Posts

Gubuk adem milik emak
4/ 5
Oleh

24 komentar

Rumah emak penuh sejárah ya mbak, terharu pasti Saat sowan ke sana :)

iya mbak,,,rumah yg penuh sejarah,,disinilah emak sekarang sendiri,,,

Ehhh nglairinnya di rumah? Waaa...

iya mak,,,pake dukun,,di rumah pula,,, :D

Boleh percaya, boleh tidak. Kalau ane maen ke rumah teman di desa *ane asal jakarta*, biasanya maennya ke bogor. Selalu mencari rumah teman yang terbuat dari bambu/bilik atau kayu.karena rasanya lebih nyaman

wah,,senang kalo mas Haikal bisa bermain ke rumah emak,,,lebih nyaman pastinya ya mas,,,rasanya bener2 sederhana :)

Rumah kenangan ya, Mbak.. :D

iya,,,rumah kenangan,,,kenangan keluarga,,,

Rumah joglo, sejuk. Apalagi dengan suasana pedesaan di sekelilingnya

iyah mas,,sejuk banget,,rumah kuno nggak ya???hehehe

Gubug adem ini mengingatkan saya sekeluarga pada rumah mertua di Kulon Progo, sekitar 1 jam dari kota Jogjakarta, Bentuk bangunannya nyaris serupa. Bagian pilar bangunan dan bentuk atapnya yang nyaris susah dibedakan dengan rumah mertua kami di Kulon Progo. Suasana yang adem sejuk gitu apalagi ditambah dengan semilir anginnya. Menambah betah diri ini untuk berlama laam ngadem di dalamnya

iya kang,,,rumah yg beginian ini yg bikin betah,,ditambah semilir angin akan menambah betah rasa ini utk meninggalkan rumah,,,oh,,rumah Ny. Asep berarti di Kulon Progo ya berarti,,

Rumah emak mengingatkan saya pada Rumah Nenek saya di kampung, tapi sayang sekarang gubuk emak udah saya renopasi dari Gubuk menjadi rumah berdinding Batu bata , karena rumahnya deket sawah, saya takutnya ada angin kenceng dan Gubuk Nenek saya Roboh, makanya saya renovasi dengan sedikit rezeki saya ...

Subhanallah,,mang Yono emang bener2 hebat ya,,,dinding bambu itu kini berubah menjadi bata,,semoga banyak rezeki utk amang,,,amiiien

rumah bangunan dulu .... pasti banyak kenagan didalamnya .... :)

iya donk,,banyak banget mas,,,

kalo kangen,,cepat pulang,,mumpung emak masih menunggu di rumah tercinta ya :)

Indah ya mbak mengingat masa lalu dan darimana kita berasal...Apalagi kalau masih punya emak...restu semesta alam ada disitu....semoga tambah sayang sama emak mbak...:)

insyaallah rasa sayang ini akan selalu tumbuh dan tak kan hilang,,,iya mbak,,mengingat masa lalu dimana kita berasal sungguh indah,,,jadi lebih tahu siapa kita,,,betapa kecilnya kita :)

Sederhana tapi menghangatkan,,,, itulah rumah masa kecil.

iyah,,,kecil tapi sangat aku rindukan :)

emaknya tinggal sendirian ka?
Rumahnya masih khas rumah jaman dulu ya, pasti adem bangeet ya :)

masih ada saudara emak disana,,iya,,itu rumah zaman dulu,,rumah bersejarah :)

Yuk berkomentar :)