Tuesday, August 05, 2014

Tungku di dapur emak

Emak suka sekali memasak, apalagi kalau anak cucunya yang pada kumpul, duh nggak kebayang kepulan asap dari dapur emak membuatku terbatuk batuk...uhuk uhuk uhuk. Asapnya bikin mataku perih, namun inilah keindahan. Keindahan saat aku menghirup aroma asap dari tungku. Tungku itu membantu emak selama ini, masakan semuanya dimasak di tungku itu.


Senang sekali melihat tungku, tungku yang emak bikin sendiri dari batu kapur. Emak tidak membelinya, eman duit kata emak. Mendingan buat sendiri, jauh lebih hemat dan uangnya ditabung saja. Kayu bakarnya didapat dari sisa-sisa ranting dan batang pohon mangga dari kebun samping rumah. Jadi, setiap hari emak selalu memasak di tungku itu disambi mencari kayu bakar. Itulah salah satunya yang membuatku kangen dengan suasana desa. Mak, aku pengen liburan lagi.

Baca juga :


Related Posts

Tungku di dapur emak
4/ 5
Oleh

26 komentar

dirumah juga tiap hari ibu sy goreng2 mirong pake tungku .. :)

ibuku kalo masak2 besar pake tungku mbk hehe..lebih sedapppp rasanya :)

kalau saya ... ups istri saya malah sehari - hari memasak pakai tungku, kalau ada tamu dari kota baru pakai kompor gas heheh.

Tungkunya bisa dibikin dari Castabel / Bata api kebetulan khan perusahaan tempat saya bekerja suka bikin dapur peleburan timah dari Castabel ini, jadi minta dikit ke perusahaan hehehe

Sudah lama sekali gak melihat orang masak pake tungku.
Dulu terakhir aku melihatnya waktu KKN di Purworejo tahun 1994 yang lalu.

Selamat Idul Fitri 1435 H, mohon maaf lahir dan batin

wah...samaaa mbak dwi... rumah mbah y d desa pun.masaknya masih pake tungku meskipun ud ada komppr gas juga sih...
soalnga ada bbrapa menu masakan y kl dmasak d tungku lebih sedaaaap...hihihi
:) ini nih y bikin kangen sama desa...

mbrebesmili...mataku baca kalimat terakhirnya, sambil teriak..."emmaaaaaaaa"...

yes,,hidup tungku,,,mi goreng aja pake tungku,,biar sedap aromanya :)

hooh mbak,,setuju banget,,aromanya itu loh yg bikin sedep,,,

iya,,kalo ada tamu emak repot mang,,harus ngidupin tungku dulu,,itupun masih lama mendidihnya,,emak pake tungku dari batu kapur mang,,,soalnya batunya sisa bangunan,,daripada dibuang sama emak dibuat tungku aja,,,

Tungku Castabelnya aku belum tau mang,,,oke juga tuh buat postingan,,,siapa tahu orang yang nggak tahu seperti saya ini bisa tahu,,,hehehe

aku tiap pulang kampung selalu lihat emang masak di tungku mbak Ren,,,

Lahir batin ya mbak Ren,,maafkan daku jika ada salah kata :)

konon memasak dengan menggunakan kayu bakar rasanya lebih enak daripada dengan listrik

yesss,,,tosss dulu,,tungku ada dimana-mana ya,,,ini andalan emak buat memasak,,,dan betul sekali,,aromanya sedappp sekali kalau pake tungku,,,

aku malah kangen tiap hari ama desa mbak,,, T_T

Emak emang bisa membuat kita kangen,,,jgan lupakan emak ya,,walau kita hidup diperantauan,,,

iya,,benar sekali,,aromanya selalu menggoda,,,kayu bakar memang yahud daripada listrik,,,

hehehehehe, semangat tungku .... :D

kalo lg mudik justru yg di tunggu2 adalah ngariung (ngumpul) di depan tungku, jd boleh dikatakan itu tungku berfungsinya setahun skali ketika seluruh keluarga ngumpul semua, bwt bakar2, ngkus2 dll....

Masakannya pasti lebih lezat ya mbak jika dimasak dengan tungku :)

liburannya kurang lamaaa ya :)..tapi aku setiap pulang ke sukabumi juga kangen suasana ini :)..cheers

seru juga tuh mbak,,bisa kumpul bareng keluarga,,,berarti tungku menjadi alat kumpul2nya keluarga ya,...hahaha,,,pisss,,lahir batin ya mbak,,

iya mbak el..lezat banget...aromanya nggak ada tandingannya,,, :) :)

iya mak,,kurang lama banget,,masih betah nih di kampung aku mak,,, :) :)

hahaha,,si tungku dikasih semangat ya,,, :D

Nenek ku masak lontong pakek tungku loh, Mbak.. Heheh..

iyah,,sama ya,,nenek ama emakku juga pake tungku,,,tungku yahud bgt soalnya,,,

Mak, tunggu aku kembali... :)

Yuk berkomentar :)