Monday, November 03, 2014

3 pilihan sampai di rumah tercinta

Kalau nggak bawa motor sendiri nich ya ke kantornya, aku pasti bakalan bingung mau ikut siapa pulang kantor sore nanti. Sebenarnya ada 3 pilihan yang akan menjadi pilihanku untuk sampai di rumah.

  1. Menunggu suami menjemputku ke kantor, paling cepat dia sampai di kantorku pukul 17.10 WIB. Dan itu menyebabkan aku BT (menunggu bo’), karena sampai di rumah pasti malam sekitar pukul 19.00 WIB. Sholat maghrib pastinya di pinggir jalan. Nyampek rumah capek, malas yang mau masak makan malam buat suami. (nasib rumah jauh).
  2. Ikut teman kantor yang satu jalur arah pulangnya dengan aku. Ntar ketemuan di tempat biasa dengan suami (biasanya di pertigaan lampu merah daerah Mastrip). Dan ini akan mempercepat aku sampai di rumah tercinta. Bisa sholat Maghrib di rumah. Sampai rumah sekitar pukul 18.00 WIB. Sampai rumah kalau nggak malas langsung masak makan malam buat suami.
  3. Naik angkot, sampai Terminal Bratang ganti Bis Kota yang melewati Jalan A. Yani. Turun di dekat jembatan penyeberangan Dolog. Nyebrang sambil melihat-lihat kendaraan dari atas (aku sebenarnya takut kalau jalan sendirian di jembatan penyeberangan pemirsa, takut jembatannya ambruk). Sampai rumah tetap telat sekitar pukul 18.30 WIB, dan sholat Maghribnya tetap di pinggir jalan. Pastinya capek, dan malas yang mau masak makan malam buat suami. 

Yach begitulah cara aku sampai di rumah tercinta. Ini sekedar cerita saja kok. Salam sukses selalu buat kita, yang mencari nafkah halal atas izin suami. Amiienn.....


Related Posts

3 pilihan sampai di rumah tercinta
4/ 5
Oleh

28 komentar

bratang??jalan ke arah rumah adeku nih mbk hehehe
maaf baru bewe kembali^^

gpp,,loh,,rumahnya di daerah bratang,,,jgan2 rumahnya mbak yuni,,,hehehe

mending pilih yang nomor dua dong mbak kalau begitu..........

Yang penting tetap semangat dalam menjalani setiap aktivitas.

wah salut sama mba dwi.. bner2 jd istri solehah... inget sholat sama inget suami.. kalo saran saya. plih yg hemat pengeluaran aja mba #jalankaki.. hehe

untung saya, pulangnya seminggu sekali mbak, jadi gak malas masak... Ups, saya khan gak masak hehehe..

Yang penting selamat sampai di rumah ya :)

Jauh ya mak kalau bawa kendaraan sendiri?

wah keren mbak nafkah halal itulah yang dicari dan kerja karena Alalh baka abadi selamnya mbak bismillah semoga Allah kasih kita bahagia dunia dan akhirat aamiin ^-^.9

Dolog itu di manaaa... hehehehe

Kalok aku pasti maksa mantan buat anterin pulang. Hahah.. :D

enakan di jemput lah tinggal duduk manis aja ;)

jadi inget dulu rumah saya jauh banget dari kantor :D

hahahaha,,iya lebih cepat nyampek kang,,,,

hehehe,,makasih,,,apa???jalan kaki,,,bisa2 aku jadi langsing nih,,, hehehe :)

hahaha,,dasar mang yono nih,,,tak jewel ah,,,mesti bikin aku senyum2 ndiri,,,

iya mbak el,,,jam berapapun nyampeknya asal selamat...

lebih enak ya mbak lid,,saat berangkulan ama suami,,,hehehe :)

iya,,jauh banget mak...kurang lebih 28km

amiiien mas,,,,mengejar rezeki halal dimanapun kita berada... :)

itu,,di jalan a. yani,,kalau kita naik bis kota mau ke terminal bungurasih,,,

hahahaha,,,judulnya pemaksaan,,,

nah,,,boleh juga tuh,,itu aku mau juga,,,

tapi sekarang udah nyaman ya mak,,,kerja dikelilingi anak2 dan suami :)

Semangat ya Mbak Dwi! Resiko rumah jauh dari tempat kerja ya begitu...

iya Hilda,,pasti semangat deh,,,

Yuk berkomentar :)