Thursday, December 18, 2014

Tungku itu akhirnya aku tengok

logo1

Giveaway tengak tengok blog sendiri di tahun 2014 oleh Om Trainer, oke...aku masih terperangkap dengan judul Tungku di Dapur Emak. Aku memilih tulisan ini karena aku salut sama emakku, emakku rela nggak beli kompor minyak tanah atau kompor gas demi menghemat uang. Selain disamping rumah emak banyak kayu bakar sisa ranting-ranting pohon mangga, emak juga menghemat uang. Kata emak daripada beli kompor baru mending uangnya pake kebutuhan yang lain saja.

Sebenarnya latar belakang aku menulis postingan ini karena aku kagum banget ama emakku, emak rela bersusah-susah dengan tungku buatannya sendiri. Padahal emak tinggal minta uang ke aku buat beli kompor gas baru, tapi beliau tidak melakukannya. Emak masih setia dengan tungku kenangan itu. Dari zaman dulu sampe zaman semoderen ini tungku emak selalu mengepul, setiap pulang kampung emak memasak air dan nasi disini.

Postingan ini aku buat sangat singkat, cuma butuh 5 menit saja sambil mengingat emak dan tungkunya. Tungku yang banyak kenangan disaat anak-anaknya masih orok (bayi) dan aku menulis postingan ini saat istirahat siang di kantor sambil menyeruput kopi hitam kesukaanku.

Kelemahan tulisan tersebut hanyalah menceritakan tungku yang pastinya semua orang belum tentu menggunakan tungku, jadi mereka mungkin belum tau sulitnya menghidupkan api di tungku untuk memasak nasi atau air yang sesekali harus ditiup dengan suatu alat dari bahan bambu agar api tetap menyala.

Tungku milik emak (Dokumen Pribadi)

Perbaikan yang mungkin dilakukan adalah pada diri sendiri, harus banyak bersyukur telah hidup di dunia modern sekarang ini. Semuanya serba mudah tinggal klak klik klak klik tidak seperti dulu yang semuanya dilakukan dengan sangat lama namun selalu pasti. Alhamdulillah Ya Allah, kau selalu memberikan kesehatan pada emakku, dan semoga Engkau selalu menjaganya karena jika beliau sudah tiada dapur sudah tak akan mengepul lagi.

Emak I love you...





Related Posts

Tungku itu akhirnya aku tengok
4/ 5
Oleh

122 komentar

sy maw nengok siapa yah ? :D

Wah ternyata masih ada yang setia memakai tungku ya saat ini.... padahal banyak yang sudah meninggalkannya dan memilih cara praktis dengan menggunakan kompor minyak atau kompor gas. Salut deh utk emaknya :)

Konon katanya kalau memasak dengan tungku seperti ini lebih terasa gurih nasi yang dimasaknya hiehiehiehiehiehie

Wueeeeh... ikutan juga ya mbakyu. Semoga menang yaaa.

weh tungkunya clssic banget ya, jarang ditemukan kalau zaman sekarang

aku juga pernah nulis ttg kompor kayu mak. Waktu mudik lebaran kemarin, di kampung nenekku, msh ada bbrp yg pake tungku kayak gini., kalau dikota mah, sdh jarang ngeliat yg beginian..

Saya jadi ingat perjuangan Ibu saya nih.

Nenek dan mertua saya juga masih menggunakan Tungku buatan sendiri, cuma bikinnya pakai semen tahan api ( Castable). Masakan dari tungku kayu memang ada cita rasanya sendiri...Saya suka itu :)

Tapi itu berlaku bagi yang ahli masak Kang, kalau yang baru belajar masak atau gak bisa masak mah malah gak enak xixxi

kayak dapure ibukku di jombang mbk,dulu habis subuh suka duduk di depan pawon hehe

Tapi, untuk saya yang kebetulan sama Madura-nya, ngerti lah tentang tuisannya.. :)

Pakai tungku dan kayu bakar justru gak panik kalo harga BBM naik :D

Hanya orang-orang yang sabar yang bisa menghidupkan tungku kek gitu :D

Wah, di rumah nenek saya juga masih menggunakan tungku, mbak. Duluwaktu kecil seneng banget masak2 pakek tungku :") jadi inget masa2 kecil dulu :")

Nenekku juga masih pakai tungku, tapi kompor gas juga pakai.. ^_^
Umiku pas ke rumah nenek dan masak pakai tungku, bingung cara ngecilin apinya..

jadi ingat mama, hobinya numpuk kayu kering. katanya nanti bisa buat bahan bakar masak buat nikahan saya. enggg...emang kapan ya? hehe

ikutan nimbrung yg sebelah sini aah, haha

mang Yono nih bisa aja mematahkan pernyataan kang asep :p kalau udah bisa nyalain tungku udah pasti makanan jadi enak tau mang! soalnya kan nyalainnya aja perjuangan bangeet.. jadi makan pas laper dan cape, pasti enak haha

tungku yg sudah jarang ditemukan..sukses GA nya

wah lah ini mbak yang bakal mantap inii,,, sukses ya mbak dwi edisi om Nhernya josh dah ^-^.9

Wah, aku juga pernah tinggal di sebah daerah yg ibu-ibunya masih masak pakai tungku. Itu bikin nostalgia. Sebab baru kemarin rasanya aku main-main di dapur penuh kenangan yg penuh jelaga (& kini sudah tiada :( ), menyaksikan nenekku memasak & menyangrai kopi pakai tungku di dapur itu...

iya mbak ren...emakku pakai tungku...makasih mbak Ren :)

Kang Asep : iya kang rasanya emang gurih banget :)

Mang Yono : hahaha ada2 aja nih mang yono...

Dek Rani :mhahahaha itu bener sekali dek Ran, setuju banget aku :)

iya mas, ikutan juga aku. makasih ya mas :)

iyah klasik banget, dirumah emakku masih ada :)

iya mbak eka, di kota mah udah jarang banget, udah gak ada lahan mbak :)

sama, emakku juga pake ini kok :)

iya cita rasanya sangat tinggi, walaupun bau gosong tapi gosongnya nikmat sekali mang :)

yes, kita sama mbak,,,emakku juga begitu :)

hahaha iya ya...tos sesama Madura :)

betul sekali mal Leyla, emakku gak panik blas :)

hahaha betul sekali mak Ika :)

hihihi mengingatkan masa kecil yg indah ya...di desa sungguh mengasikkan deh :)

hahaha, ngecilinnya cukup kayu bakarnya ditarik keluar mbak...lucu banget nih :)

hehehe hebat banget tuh mama, bisa ngumpulin kayu mulai dari sekarang :)

makasih mas angki, yuk mariii :)

kenangan yg indah ya, bener2 indah persis dengan yg emak aku lakukan sekarang mbak, bakalan sedih juga aku kalo semua kenagan itu tiada :(

Kalau tungku amir shah , tungku amir shah, dan tungku fahad perlu ditengok gak mbakYu gantengnya Poool

Tapi gantengan Tweety la

rasa sayang dan hormat kepada emak/bunda tentu akan membuat emaknya juga akan merasa bahagia, kebahagiaan beliau itulah yang akan memudahkan jalan apapun yang sedang kita lakukan, hingga konten ini tentu akan menjadi yang terbaik di mata google dan para juri kintesnya...bener kan?

itu untuk masak air doank ya

Dek Rani : hahha itu mah enaknya karena perjuangan yang melelahkan ya ... tapi jempol deh, khan udah berusaha menyalakan tungku ya

Di rumah ku udah pake kompor :/

Iya lho mbak, pake tungku itu hemat banget.
Belum lagi sekarang minyak tanah sama gas harganya naik, pake kompor atau kompor gas jadi mahal banget rasanya..

kayaknya bisa jadi solusi di masa depan ya ini.
Kembali ke tungku

Kang Asep : mhahahaha nama Tweety dibawa bawa,,,itu tweetyku yg selalu menemani aku kang asep mah,,,,

setuju ama Mang Yono,,,sebuah perjuangan :)

Air dan nasi tungku yg kecil buat lauk

hahahaha..amieen onok2 wae seh mang Lembu iki,,,dadi isin aku mang,,,langsung2an ngono e,,,tapi yo amiiien,,,

bhahahaha emang mau direpotin kembali ke zaman dulu nih orang2, merekan pengen yg capcus kalo bisa yg instant kali ya,,,hahaha,,,iya Aul hemat banget pake tungku, nggak pusing mikirin BBM :)

Wah jadi inget sama Alm. Nenek Saya.
Dulu Beliau juga sering memasak Nasi dengan menggunakan tungku.
Dan ternyata, percaya atau tidak, Nasi yang dimasak dgn tungku rasanya lebih enak loh...
Hehehe...

iya percaya banget, nasinya malah jauh lebih enak aromanya bener2 terasa...alhamdulillah tunggu di dapur emakku selalu mengepul :)

Dulu waktu kecil mamaku hamil sama adik seneng banget duduk depan tungku begini di dapur tetangga. Soalnya katanya anget dan wangi bakarannya enak. Hehehe... emang makanan dimasak di atas tungku baunya lebih enak sih ya :D

Kalau Ibu saya sih kayaknya sudah zaman kompor minyak tanah sama kompor gas.

Saya pernah ngerasain nasi dipake pake tungku pas zaman kkn dulu.. dan memang lebih enak rasanya... kalo skrg ga pernah liat lagi..

yang pasti menggunakan tungku seperti ini gak mudah cepet basi...

Ibu saya mah ampe detik nie juga masih menggunakan tungku ko mbak kalo masak, pake gas ibu saya mah malah takut (takut meledug katanya) hehee...

Orang dulu susah move on dr barang2 ya, Mbak. Hihihi
Prinsip hidup irit sll tertanam.

sepertinya seperti itu mas :)

ooo...zamannya udah berubah ya,,,,

cari yg anget2 berarti ya mbak hehehe,,,hooh mbak wanginya di tungku itu emang bener2 kerasa bnget

berarti udah mulai punah ya, pdahal enak bget hasil masaknya :)

bhahahaha...ada2 aja nih...bledos ya pastinya bahaya itu mas,,,

seep betul sekali, move on nya susah bnget

Maak .. saya ingat di kampung bapak saya, masaknya dengan cara ini juga, dulu. Sekarang sih sebagian masakan sudah pake kompor gas tapi ada kalanya pake tungku kayak gini kan kayu gampang diperoleh, di belakang rumah.

Saya suka masakan yang dimasak pake tungku, rasanya lebih enak, lebih istimewa. Waah salut sama emaknya yang tidak mau merepotkan anaknya ....

Duh apa saya gak salah komen tadi ya Mak .. konsentrasi saya sempat buyar tadi gara2 suara teriak2 di tivi dan saya meminta suami mengecilkan suaranya tapi saya sambil ngetik dan klik PUBLIKASIKAN .... waduh mudah2an gak salah tulis tadi :(

Sukses ya GA-nya :)

Di rumah ku ada masak-masak buat kenduri nih. Pakek tungku jugak ternyata, Mbak :D

emaknya hebat nih mak Dwi, masih menggunakan tungku yang udah mulai langka....

Wah nyebut Madura, saya jadi inget temen saya aja. Namanya Suryadi. Sahabat saya dari Madura. Saya sudah beberapa kali jumpa dengannya saat kegiatan KangGuru Indonesia di Bali. Tepatnya Suryadi di Pamekasan. Dia sering ngajak saya liat liat Jembatan Suramadu hiehiehiee Tapi kapan ya ke sana Belum ada waktu dan kesempatan deh

Dari Suryadi itulah saya dapat bahan BATIK MADURA> Keren bangeds, Sudah saya jahit menjadi kemerja. Bahannya bagus dan Halus, Duh duh ada lagi nda ya yang kasih kain Batik Madura lagi buat saya

Ngarep Dot Kom

Ah terharu sekali membacanya, ingat simbahku yang smp sedo nggak mau pakai kompor minyak

Maaf nih Mbak Dwiex, baru Mampir disini.agak repot banget. simak dulu artikelnya Ya Mbak Dwiex

Saya langsung temui saja gimana Mbak ..?

Teringat dulu emak saya masih pakai tungku Mbak Dwiex saat gas belum memasyarakat di Indonesia

Saya ikut gabung disini Mbak Dwiex

wuih masih banyak loh yang pake tungku gituan.. keingaet nenek dikampung jadinya ... salam kenal ya mbak :)

Sangat inspiratif mbak....Insya Allah menang nih.... gut lak pokoknya ya....

aku suka ceritamu di sini mak..lebih dari sekedar tungku, tpi ada kesetiaan dan kecintaan akan nilai-nila yang dipegang teguh. Duileee...serius beneer hihihi...sukses ya GANya maak

Kang Saud : ayo kang...hahaha

Lupa Nama : ayoooo ikut semuaaa

emakku sampe skrg tetep pake tungku malah, walau bbm udah naik hehehe tetap setia pd tungkunya

hahaha ternyata tungku masih ada di Medan ya Beb :)

nanti kang asep kalo ke sby tak ajak yuk ke madura kang, sapa tau bisa bertemu dgn bapak suryadi aku loh dari pamekasan juga...hahaha batik madura ya, insyaallah semoga kita bisa kopdaran ya kang asep :)

aku suka main-main tungku, bisa bakar-bakar kayu.. hehe

Masak dengan tungku selain bisa menghemat juga lebih aman lo...cuman ya harus sabar.

Kalo emak saya masaknya pake kompor gas. Tapi emak punya persediaan tungku juga buat masak yang butuh waktu lama. :)

Saya ikut ke dapur mba Dwi aja ya
Bantu makanin aja ya. Bantu masak nda bisa

Dari dulu sampe sekarang belom pernah masak pake tungku nih mbak hehehe

masak di dandang dan pake kayu gitu rasanya tentu lebih maknyusss

monggo kang Asep, dengan senang hati :)

wih sama ama kampung bapaknya mak mugniar ya, sama juga ya kayunya mudah diperoleh, hooh mak rasanya emang beda ama yg dimasak selain tungku :) makasih mak mugniar...mak mugniar juga hebat

yes,,,alhamdulillah gak salah,,,seneng deh dikomen dua kali,,,hehehe

iya soalnya emak eman mbak,,kayu bakar disamping rumah banyak soale :)

makasih mak lusi, jadi mengingatkan si mbah ya :)

iya gak papa kok kang Saud, silahkan hehehe

hai salam kenal juga, iya tungku biasanya ada dikampung :)

makasih Mak Indah,,semoga kita selalu bersyukur atas semua pemberianNya ya mak,,aku juga kagum ama mak Indah, seorang wanita yg kuat

yes sama donk..tosss dulu kalo gitu

hahaha, betul sekali suka deh ama komennya soale jujur2an nih :)

berarti benda sejarah itu masih ada ya mbak, asik nih bisa punya ke duanya :)

hahaha, berarti belum tau cara ngidupinnya ya yg butuh perjuangan ekstra :)

iya pak, maknyus banget pastinya dan rasanya sungguh luar biasa :)

Emakku juga masih pakai tungku begitu mbak Dwi, sp persediaan kayunya mengunung di belakang rumah... apalagi kan tiap hari dipakai jualan nasi, klo pkai elpiji terus bisa tekor... maklum didesa nasi pecel sepiring + kopi sj masih 5.000 perak mbak...

Salam buat Emak ya Mbak. . .
Selamat hari Ibu Hehehee

Wah tungku model seperti itu yang langka dan bikin masakan tambah sedap deh, mak. Iparku di Boyolali (pedesaan) juga masih setia pake tungku. Sukses utk GAnya ya mak :)

wih mantap banget emang nih emak2 ya emang, emang kita memang masih bisa mengatur cara penghematan yg luar biasa, takjub bget deh :)

salam juga mas Wahyu, :) salamnya aku ke mas Wahyu juga ahhh :)

iya mbak, masak dengan tungku emang rasanya bikin super sedap,,,nggak ada yg ngalahin :)

salut :)
padahal kan nyalainnya agak repot yah...

hooh mbak repot banget pastinya :)

Masih, Mbak Dwi.. Lagian aku jugak tinggal di lingkungan Jawa. :D

Saya datang dan sudah membaca “Self Reflection” di blog ini
Terima kasih telah berkenan untuk ikut lomba saya ya
Semoga sukses

Salam saya
#72

makasih banyak Om berkenan mampir kesini :)

oalah..pantesan pinter bahasa Jawa :)

Yuk berkomentar :)