Cinta sekonyong koder

Sebenarnya aku nggak tau apa arti cinta pertama, dengan siapa, kapan dan dimana yang walau akhirnya aku bener-bener cinta ama suamiku Tweety. Pastilah awalnya kita melalui beberapa tahapan sebelum menjadi suami istri. Mulai dari teman, pacar, tunangan, dan akhirnya menjadi suami istri. Walaupun kadang aku membual didepannya kalo suamiku Tweety adalah cinta pertamaku, cinta terakhirku, cinta ini cinta itu…


Aku mencintainya karena apa adanya, mulai menjadi teman dia nggak sok-sok an sama aku. Cara pertama kali dia memperkenalkan diri menunjukkan ada isyarat kalau dia ingin mengenal lebih jauh dirku dan berharap suatu saat bisa menjalin hubungan yang lebih serius lagi. Mulai dari penampilan yang apa adanya, parfum yang menyengat, dan rambut yang terkadang nggak disisir.

Dia benar-benar mengakui kalo dia emang kere (nggak berduit) dan nggak mau ngeluarin banyak duit kalo keluar. Perhitungan banget dalam hal pengeluaran, kalau Tweety ngajak keluar nggak pernah ke café atau tempat nongkrong yang paling oke. Kerjaannya selalu di warkop dan warteg dimana hanya mengeluatkan dikit duit saat akan bayar ke kasir.


Apapun itu, dimanapun, dan kapanpun dia selalu perhitungan saat akan mengajakku keluar. Kadang juga aku ingin menjauh dari dirinya cari pengganti yang lebih tajir, paling nggak yang agak royal gitu. Tapi…aku nggak bisa, aku sudah mulai menyayanginya dia selalu banyak menasehati aku dalam hal kebaikan, mengajari aku banyak hal tentang agama yang bener itu seperti apa, mengajari aku agar menjadi diri sendiri tanpa perlu sok manis ke orang lain, mengajari aku cara menutup aurat yang benar, dan masih banyak lainnya.


Dari situlah bibit-bibit cintaku mulai tumbuh, dari teman dia ungkapin sayang sama aku dan tak lama kemudian kami pacaran. Tak lama kemudian kami resmi tunangan dan akhirnya menikah menjalin ikatan suci dan halal. Itulah cinta sekonyong koder kami, aku menyebutnya demikian karena cinta itu nggak melihat dari materi tapi cinta itu melihat dari hati.

82 comments:

  1. hihi... lucu namanya, cinta sekonyong koder :) Cinta memang kadang terasa aneh ya... :D

    ReplyDelete
  2. Kalau sudah cinta apapun jadi indah ya Mbak. Aih, mbak dwi mah suka so sweet so sweet-an ya.

    ReplyDelete
    Replies
    1. iya, pastinya semuanya akan indah mbak :)

      Delete
  3. Kalo udah jodoh gimana pun pasti jadi ya mbakyu. Jadi inget lagu dg judul yg sama..

    ReplyDelete
    Replies
    1. iya mas bener sekali, jodoh gak akan kemana :)

      Delete
  4. hahahaha...baru denger lagi nih,cinta sekonyong koder hehehe.
    alhamdulillah,akhirnya...baarokalloh mbak^^

    ReplyDelete
    Replies
    1. ini mah lagunya didi kempot mbak..makasih ya mbak hanna :)

      Delete
  5. Sekonyong koder apaan sih mbak? Masih asing banget ditelinga saya nie :D

    ReplyDelete
  6. bahasanya itu lho kren mbak saya suka

    ReplyDelete
  7. Cinta itu... (lihat videonya bravesboys di youtube ya...)

    ReplyDelete
  8. wah wah wah
    ternyata masih ada ya cinta yang seperti itu,,,, salud aku,,, tapi ya mbok dibilangke ama tweety sekali-kali ngajak ke resto yang keren gitu.... hehehe

    ReplyDelete
    Replies
    1. iya pasti ntar minta makan ke resto yg keren hehehe

      Delete
  9. kayak lagunya didi kempot cintaku sekonyong konyong koder

    ReplyDelete
    Replies
    1. iya mbak, aku baru tau juga kalo itu lagunya didi kempot hehehe

      Delete
  10. Aih manisnya ... saya sampe tergetar membacanya ^_^

    Barakallah ya Mak ... moga samara ever after :)

    ReplyDelete
  11. Ini yang namanya, jodoh gak akan kemana kali ya mbak..he..he... :D
    sepatunya bagus mbak..uupss..*gagalfokus

    ReplyDelete
    Replies
    1. hahaha sepatu paling simple ini mbak :)

      Delete
  12. He eh Mba, memilih pasangan hidup itu nggak harus kaya, yang penting bagus agamanya dan mau kerja.. :)

    ReplyDelete
  13. yang aku suka dari cerita ini adalah ketika suamimu mengajakmu lebih dalam mengenai agama, Mbak :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. duh...jadi malu sendiri nih..makasih mbak Ria :)

      Delete
  14. Wow indahnya perjalanan kisah mba Dwi. Menjadi inspirasi bagi mereka yang berniat menjalin hubungan yang lebih serius. Banyak manfaat yang bisa dipetik dari kisah mba Dwi'ex Someo ini: Salah satunya adalah kesederhanaan

    ReplyDelete
  15. kisah yang menarik, patut dijadikan inspirasi nih Mbak.....

    ReplyDelete
  16. ahaha dari namanya aja aneh mbak cinta sekonyong koder :v

    ReplyDelete
  17. keren artikelnya mbak...gut lak....semoga sukses....ngontesnya ya,,,,

    ReplyDelete
  18. kalau sudah cinta ... Gula jawa rasa coklat.... Keren nih kisah cintanya ...

    ReplyDelete
  19. asyiikk... Kisah yang indah. *Dan aku jg gak ngeh sama judulnya, apa itu skonyong koder ya? :D

    ReplyDelete
  20. Hehehehe ... cintaku sekonyong-konyong koderrrrrr ...

    ReplyDelete
  21. Cinta pertemuan pertama itu yang memberi kenangan hingga akhir ya mbak, saya juga pernah begitu, hiihiii, jangan sampai istri saya tahu ni heehee

    ReplyDelete
  22. Semoga pernikahannya langgeng sampe nenek dan kakek iya mbak, selalu romantis :) Amin

    ReplyDelete
  23. Sekonyong Koder asalkan nggak cinta kilat lho Mbak Dwiexz..
    Hehehe..

    Salam blogging..

    ReplyDelete
    Replies
    1. hahaha iya benar sekali..salam kenal juga :)

      Delete
  24. Mba, kirain mbahas lagu dgn judul yg sama :)
    Namanya jodoh ya Mba, klo jauh mah inget terus hehehehe.

    ReplyDelete
    Replies
    1. hahaha, cerita cinta pertama mbak..hehehe

      Delete
  25. Mbak, parfum yang menyengat, rambut yang kadang nggak disisir, dan kesan kere, itu kyknya hal-hal yang kontras banget deh. Kalo kere ngapain beli parfum yang menyengat?

    Btw, warteg mana yang ada kasirnya? Ih di Surabaya begitu kali ya wartegnya :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. parfum yg menyengat itu yg harganya 3000 rupiah udah dapat banyak itu mas, minyak nyong2...hehehe...itu mah kasir sok begaya aja mas, aslinya sih bakul jualannya aja...hehehe...nutupin ke kere an mas arip...duh malu nih jadinya...

      Delete
  26. kisahnya manis Mbak. sayang cuma pendek. coba dibikin novel kayaknya bakalan lebih nikmat ^_^

    ReplyDelete
    Replies
    1. ngak apa-apa, Mbak. siapa tahu entar jadi buku bestseller. mimpi banyak penulis tuh ^_^

      Delete
    2. hahaha betul2 tuh, mau banget kalo jadi p[enulis :)

      Delete
  27. Tapi kadang sifat blak2an & gak ja'im itujustrue sangat menarik...

    ReplyDelete
  28. itulah Mbak yang namanya CINTA, dan kalau berbalas serta diijinkan Allah itulah yg namanya JODOH....semoga awet terus sampe kakek-nenek ya Mbak :)

    ReplyDelete
  29. Bahasanya orisinil banget mba ^^ ., cerita yang realistis, gak melulu bubling kayak film korea

    ReplyDelete
  30. hahahaha buat ikut giveaway first love ya :D .. ceritain first love nya

    ReplyDelete
  31. Menyenangkan sekali ketika cinta pertama menjadi cinta terakhir ^^

    ReplyDelete
  32. ih...sepatu pak twitynya bagus ih, pasti mahal deh...belinya dimana bu?

    ReplyDelete
  33. Mbak sambil nyanyi nih, hhehe.
    cieee, dari keserhanaan bikin jleb di hati dan semoga terus langgeng yah, mbak.

    ReplyDelete
  34. Tweety itu beneran nama asli suaminya mbak?

    ReplyDelete
  35. aku kok ingetnya ada algu cinta sekonyong koder yaaa hehehe...good luck GAnya maaak

    ReplyDelete
    Replies
    1. makasih mak indah, lagunya didi kempot ya mak..hehe

      Delete
  36. Mb Dwi ngefans ama Didi Kempot yaaaa...ketahuan...sama koq. Hehehe
    Trimakaaih ya sudah berpartisipasi dlm GA saya.

    ReplyDelete
    Replies
    1. hahaha..nggak juga mbak...makasih juga mbak Prima :)

      Delete
  37. cinta memang gak bisa direkayasa, meski ada yg lebih dan lebih dan lebih tinggi dari pasangan tapi kalo uda cinta ya cinta. titik. :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. iya bener sekali mbak ayu, setuju banget..yg namanya cinta ya tetap cinta :)

      Delete

Yuk berkomentar :)