Thursday, February 18, 2016

Tak bisa lepas dari kopi


Aku adalah seorang istri, kadang terlalu sibuk dengan kegiatan pribadiku dirumah, kadang kecapekan pulang kerja karena jarak kantor ke rumah jauhnya luar biasa. Nah dari itu terkadang aku mood-mood an untuk memasak makan malam untuk suami. Kadang suami masak sendiri kadang ya juga ikut-ikutan nggak makan, kadang beli diluar kalau sudah lapar banget.

Kejadian itu juga berlangsung di pagi hari. Jika rasa malas melandaku, aku nggak mungkin uyel-uyelan di dapur untuk memasak sarapan buat suami dan menyiapkan bontotan makan siangnya. Suami pasrah dan beli makan siang di warung dekat dengan kantornya, dia sangat irit, mendingan masak katanya. Uang Rp. 10.000,- kalo beli nasi di warung sekali makan. Kalo buat belanja dan masak di rumah bisa buat 3 kali makan. #Hadech…perhitungan amat yak.

Dan, apa yang aku makan di kantor? Makan nasi terus bosan, ingin sensasi yang berbeda. Sekali-kali makan makanan seperti bakso atau mie rebus. Namanya juga kepengen yang hangat-hangat, yang asin-asin, yang pedas-pedas. Dan secangkir kopi bolehlah menemaniku. Aku tidak bisa lepas dari kopi, kopi harus ada setiap hari di meja kerjaku. Dibilang ketagihan, iya, memang aku sudah ketagihan. Aku tau, makan-makanan siap saji seperti itu tidak bagus bagi kesehatanku.

 
Mie kuah dan kopi ini saat ngandok di warung depan kantor. Pengen yang murah dan cepat saji. Sudah lapar perut ini dan mata sudah mulai mengantuk. Nggak ada salahnya untuk memilih menu tidak sehat seperti ini.


Mesen bakso ke abang bakso di depan kantor. Setiap siang abang bakso selalu mangkal di depan kantor. Menawari bapak-bapak dan ibu-ibu yang belum makan siang, kalau ada yang mesen baksonya langsung dibawakan seporsi bakso ke meja kerjanya. Jadi simple nggak usah jalan kaki ke warung untuk makan siang. Sambil ngerjain tugas sambil makan bakso. Kopi hitam nya juga pesen di ibu warung kopi yang selalu ada di depan kantor, tinggal mesen dan secangkir kopi akan segera datang.



Ini adalah masakan sederhanaku, cuma nasi, telor dadar, sambal goreng dan satu mug kopi susu menemaniku makan malam di rumah sehabis pulang kerja.




Ke warung kopi untuk mengusir ngantuk dan memesan segelas kopi untuk membasmi rasa kantuk karena seharian melototin komputer, mata panas badan lemes, kopi salah satu penawarnya. Yakin dech, habis minum kopi pasti kerjaan akan beres semua. Hehehehe...




Makan di kaki lima, pulang kerja malas yang mau masak, udah capek perut juga ikut-ikutan capek alias lapar. Walhasil tanpa kompromi langsung mampir di kaki lima warung penyetan. Lumayan harganya sangat miring dan sangat cocok di kantong kami. Pastinya juga minuman yang aku pesan adalah secangkir kopi, karena aku tak bisa jauh dari kopi gaes.



Setiap hari secangkir kopi sudah siap di meja kerjaku, kopi ini akan menemaniku agar tidak mengantuk. Aktifitas lancar dan pastinya semuanya kerjaan akan beres.


Lagi dan lagi, kopi dan bakso nangkring di meja kerjaku. Alternatif terakhir pengganjal perut dikala malas jalan kaki untuk mencari makan siang di warung.

Intinya, makan apapun harus ada kopi. Apalagi saat hujan-hujan begini, secangkir kopi wajib nangkring di meja kerjaku. Kalau kalian penikmat kopi juga nggak gaes?


Related Posts

Tak bisa lepas dari kopi
4/ 5
Oleh

26 komentar

suka ngiler sendiri kalau udah liat yang namanya kopi. saya pun juga gttu mbak, kalau mau bikin artikel harus ada kopi cz bikin mood jadi berasa hidup :)

Penyuka kopi pekat ya Mbak, dari foto-fotonya kebanyakan kopi hitam.

Saya juga sering minum kopi kalau udah buntu, entah kenapa efek kafein dari kopi bisa membuat saya mendapatkan ide-ide unik baik dalam mendesain maupun menulis.

Secangkir kopi sejuta prestasi hehehehe

Nggak mungkin hidup tanpa kopi hehehee... Etapi dirimu ngASI nggak?

maaaaaaaaaak kopi item, *glek* seketika aku lgsg pgn ngopiiiiiii >.<
btw kok kita samaan sih, doyan ngebakso jg hahaha

iya, sebenarnya kopi apa saja sih...yg paling suka adl kopi item krena lebih berasa :)

ahahaha..begitu ya mas :)

iya sih mak..iya mak..aku ngopi plus ngAsi mak.... :(

kan kita samaan :) penikmat kopi :)

iya sama...aku juga begitu :)

Ntar kita ngopi bareng mbak, tapi jangan di kasih sianida y..

perempuan pecinta kop ya hehe...

wkwkwk...bener sekali...

Aku dulu juga gitu, mbak. Trus, sekaranh sadar sendiri kl kebanyakan kopi juga ga baik. Hehehe..

Baru tau mbak Dwi suka kopi. Aku nyoba sekali waktu kuliah saat musim ujian, teman sekost pada minum kopi jadilah aku ikut-ikutan. Eh kok jantung jadi berdebar terus, akhirnya nggak berani minum kopi lagi. Kalo suami sih penggila kopi :)

Sama nih mb dwi, aq juga pecinta kopi. Tiada hari tanpa kopi. tapi karna sekarang lagi hamil. Jadi puasa ngopi dulu deh, klo kepingin banget, baru deh beli kopi sachet di kantor, itupun sebulan sekali hahaha.

Ngiler banget klo ada bau kopi, hmmmm

kalau bisa mulai dikurangi mbaaa :)

Aku dulu juga penggila kopi Kak, tapi lama kelamaan efeknya serasa ga bagus buat aku. Kayak kalo ga ngopi pening banget rasanya, akhirnya aku kurangin dikit demi dikit bisa :D

Iya mbak, nggak baik hanya m3ngurangi saja sekarang aku mbak...

Iya mbak...aku doyannnn kopi bget, kalau nggak minum rasanya nggak semangat

Iya mbak, sama ... aku juga gitu. Kalo sudah denger aroma kopi....hemmm...melek

Insyaallah mbak...hehehe

Iya sama, pening emang kalo nggak minum...sedikit dikurangi udah mbsk. Yg biasanya 10 cangkir sekarng mjd 9 cangkir

gak papa...yg penting rajin bacanya juga jangan lepas deh,,hehe

Yuk berkomentar :)