Antara Nafsu, Kelaparan, dan Hamil Kebo

Saya sudah pernah bercerita sebelumnya kalau saya adalah tipe orang yang suka nyemil, makan, jajan pokoknya serba ngunyah-ngunyah. Apalagi ada yang gratisan, jangan ditanya lagi langsung deh senyum-senyum sambil berucap syukur Alhamdulillah... rezeki-rezeki... emang nggak kemana kok. Untuk urusan perut emang jadi nomer satu, perut berasa seperti karet. Seberapun saya makan pasti akan kuat menampung, tanpa adanya kecuali. Itulah nafsu...


Jadi maklum aja kalau BB akhir-akhir ini bengkak, tapi dengan pedenya tetap aja ngunyah-ngunyah cantik semua makanan yang ada didepan mata. Eh... tapi saya pernah kurusan loh... suerrr... sekarang aja yang emang bengkak. Sekitar 3 bulanan kemarin saya juga sempat diet dengan menahan dan mengurangi nafsu makan. Dan... Alhamdulillah... turun bener deh si BB.

Dan lagi-lagi ternyata ada gunanya saya kembali memiliki nafsu makan yang berlebih. Bersyukur dan berucap Alhamdulillah saat mengetahui ternyata ada yang menyerap nutrisi yang saya makan didalam sini *nunjuk perut. Pantesan saya kelaperan terus. Ternyata eh ternyata... ada yang nyedot juga nih lemak eh maksudnya sari-sari makanan #elus-elus perut.

Balada saat perut kelaperan, bener-bener menyiksa. Apalagi yang diinginkan semua makanan. Yang pusing bukan hanya saya, suami saya juga pusing. Pusing uang didompet dan kekalapan saya yang semakin menjadi dengan yang namanya makanan.


Inikah yang dinamakan hamil kebo? Tidak merasakan mual dan semua makanan masuk semua ke dalam perut. Yang paling menyiksa adalah saat mulut udah nggak nyomal nyamil pasti langsung mual, mau nggak mau saya harus sedia makanan atau cemilan didalam tas, didepan meja atau disamping tempat tidur.

Inikah hamil kebo...? Selalu kelaperan dan maunya makan terus, nggak mendapatkan makanan langsung mual dan pusing. Alhamdulillah...


Pengalaman yang pernah saya alami, saat jam 12 malam saya bangun karena kelaperan. Dan saya pengen banget makan donat dengan meses warna coklatnya ...yah mirip donkindonat itulah pokoknya. Karena nggak mendapatkan makanan dengan merek itu akhirnya mau nggak mau masuk ke toko bakery dan membeli cukup banyak donat. Alhamdulillah... langsung nggak mual nih perut. Kenyang dan puas... #elus-elus perut lagi


Sempat juga pengen ice cone yang nangkring ditepi jalan atau tempat bermain, taman dan sejenisnya yang mana harganya cuma 4 ribu rupiah. Akhirnya keturutan juga mendapatkan ice cone dengan harga 4 ribu di Taman Flora Surabaya. Oleh suami mau dibelikan ice cream yang di supermarket tapi nggak doyan, maunya ice cone yang nangkring di jalan... tapi setelah mendapatkan ice cone di pinggir jalan akhirnya minta juga ice cream yang di supermarket.


Dan... lagi-lagi pengen mie biting/mie lidi... ituloh jajanan anak SD. Dari saking ngebetnya tuh camilan sampai setiap toko kelontong saya datangi dan berharap mie biting impiaan saya ada. Ternyata, hasilnya tetap nihil dan mau nggak mau akhirnya saya beli camilan karuhun. Lumayan, rasa asin pedesnya bisa mengobati rasa yang tak tertahankan ini. Dan... ternyata seperti inikah hamil kebo... semua dimakan, semua tak bersisa, dan semuanya nggak ada yang nolak.


Pernahkah kalian seperti ini ibu-ibu, embak-embak?



No comments:

Post a comment

Yuk berkomentar :)