Keinginan di Bulan Ramadhan

Di bulan Ramadhan ini sebenarnya saya memiliki banyak keinginan, selain keinginan menghatamkan Al Qur’an 30 juz dan mau nggak mau saya harus rajin mengaji setelah sholat fardhu. Kalau nggak gitu bisa keteteran donk, niatnya kan banyak ibadah di bulan Ramadhan, jadi emang harus konsisten mengaji setelah sholat fardhu 5 waktu dan sehari semalam paling tidak saya menyelesaikan 1-2 juz. Ini pun sudah masuk hitungan bahwa nantinya saya bakalan absen 7 hari karena tamu bulanan datang. Jadi paling tidak saya punya waktu 22-23 hari untuk menyelesaikan mengaji menghatamkan Al Qur’an 30 juz . 



Selain hatam Al Qur’an 30 juz saya juga mempunyai keinginan bisa sholat Terawih di Masjid. Soalnya sudah 3 tahun ini saya tidak pernah sholat Tarawih di Masjid karena pada waktu itu saya hamil besar, kemudian tahun berikutnya anak saya masih umur 6 bulan dan saya menjaganya dirumah, tahun berikutnya anak saya yang berumur 1,5 tahun pastinya akan mengganggu saya jika saya paksakan tetap sholat Terawih ke Masjid. Nah baru tahun ini sepertinya bisa deh, anak saya sudah 2,5 tahun dan sudah bisa diajak berdiskusi kalau sholat di masjid harus anteng dan harus ngikutin gerakan orang sholat. 




Tapi itu hanya sebuah diskusi saja, nyatanya anak saya masih tertarik bermain dengan teman-temannya yang lain. Jadinya saya nggak khusyu’ sholat. Kadang saya hanya melakukan sholat isya’ berjamaah di masjid dan pulang atau bisa sampai sholat terawih dan lanjut sholat witirnya di rumah. Ini tak lain karena anak saya mungkin kurang paham dengan apa yang saya inginkan dan saya suruh. Ya sudah deh… untuk tahun ini saya absen lagi sholat Terawih di Masjid. 

Alhamdulillah… sebenarnya saya sudah cukup bahagia dengan resolusi bulan Ramadhan tahun ini, karena hampir setiap hari saya bisa buka puasa dengan keluarga saya. Dulunya saya selalu sibuk berbuka puasa diluar bersama teman-teman apalagi saat masih kerja. Wah… saya sibuk sendiri sampai saya nggak tahu suami saya berbuka puasa dengan siapa dan berbuka puasa pakai apa. Ini tak lain karena kerjaan saya yang menuntut saya harus loyal dan demi kekompakan rekan kerja, keluarga sampai tersingkirkan. Sedih sih sebenarnya kalau ingat… 

Sekarang sudah tidak, karena setiap hari saya akan sibuk menyiapkan menu buka puasa untuk keluarga saya. Apalagi saat menyiapkan menu berbuka puasa pastinya saya akan sibuk sendiri di dapur ditemani anak saya yang bermain mobil-mobilan. Kadang anak saya mengganggu saya tapi tak masalah saya happy banget karena saya punya teman bercengkrama di dapur. 

Suami saya selalu request sayuran untuk menu buka puasa. Biasanya saya menyediakan sayur sop untuknya, selain itu sayur sop memang favorit suami saya. Alasannya karena di sayur sop banyak sekali macam sayurannya. Mulai dari kol, wortel, buncis, kentang, seledri, dan bawang daun. Bumbunya juga mudah banget, seperti bawang putih, bawang merah, dan garam. 


Untuk masalah belanja untungnya saya nggak kerepotan karena setiap hari ada tukang sayur yang lewat didepan rumah. Kadang dengan duit 5ribu saja saya sudah bisa belanja sebungkus sayur sop mentahan, tahu, dan tempe. Harga yang sangat murah menurut saya karena bahan itu bisa untuk satu keluarga yaitu saya, suami saya, dan anak saya. 

Salah satu keinginan saya di bulan Ramadhan ternyata banyak juga ya. Mulai dari ingin hatam Al Qur’an 30 juz, ingin sholat Terawih di masjid bareng anak dan suami tapi nyatanya gagal, dan berbuka puasa bareng keluarga setiap hari. 
Keinginan yang sangat sederhana menurut saya tapi masih ada beberapa yang belum terlaksana. Namanya juga berusaha daripada tidak berusaha meraih goals di bulan Ramadhan ini. Kalau keinginan kalian di bulan Ramadhan apa gaes? 

Salam,
Dwi Puspita


No comments:

Post a comment

Yuk berkomentar :)