Selamat Eniperseri Yang Ke Enam Ya !!!

Eniperseri... iyesss bulan ini kami merayakan eniperseri pernikahan kami yang ke 6. Rupanya sudah 6 tahun biduk rumah tangga saya dengan pak suami dan semuanya tanpa eniperseri. Suami saya nggak suka yang macam-macam apalagi pake tiup lilin segala. Jangan mimpi deh bakalan dikasih kejutan tiap tahunnya ama pak suami.

Alhamdulillah saya sangat bersyukur di eniperseri yang ke 6 ini, selain sudah memanen hasil alias sudah punya anak... hehehe pun kami bersyukur selangkah lagi cicilan riba duniawi bakalan terlewati. Duh...duh... ngomongin masalah ribawi emang nggak ada selesainya. Ada yang pro ada yang kontra. Tapi saya emoh pake banget membahas ini... biarlah diri kita saja yang menilai. Jangan saling menjudge karena semua memiliki alasan masing-masing.


Plis ya.... no komen.... saya tidak menerima komen negatif, disini saya hanya ingin cuap-cuap saja.

Saya memang belajar, belajar menjadi lebih baik. Menghindari hal-hal yang kadang membuat mata dan hati saya siwer. Kadang sadar kadang juga nggak sadar dan akhirnya pun saya tergoda. Yah.... namanya juga manusia. PLIN PLAN.

Eniperseri yang ke 6 ini sebenarnya saya lagi galau dan ruwet setelah kembali lagi ke perantauan. Gimana nggak galau coba, la wong mendadak harus berkutat dengan masalah duniawi... jualan. Iyesss jualan, disitulah saya memulai hidup saya dengan jualan. Mengharapkan rezeki halal dan berkah, tanpa ada rasa gengsi.

Saya orangnya nggak bisa diam, menunggu jatah duit dari suami, BIG NO bagi saya. Selagi saya bisa mendapatkan uang why not, apapun cara halal akan saya lakukan. Jualan gombal adalah salah satu cara saya mendapatkan uang, dari jerih payah saya sendiri yang pastinya didukung suami. Apalagi yang modalin suami....hehehehe.


Saya berusaha lebih mendekat kepada pemilik alam ini, saya sadar usia saya semakin bertambah artinya jatah hidup didunia semakin berkurang. Saya takut mati sewaktu-waktu sementara bekal untuk dibawa mati saya nggak punya. Punya sih.... tapi dikiiiiittttttt banget. Mungkin lebih banyak maksiatnya. Duh... sadar pake banget ya saya ini.

Rencana saya nambah anak pasti donk... semoga Allah mengabulkan do'a dan keinginan saya. Selain agar rumah ramai dengan suara anak-anak pun sebagai tabungan saya nanti saat saya mati. Siapa lagi yang akan mendo'akan saya selain anak-anak yang sholeh dan sholehah.

Tabungan di akhirat itu ada 3.
1. Shodaqoh jariyah
2. Anak yang sholeh dan sholehah
3. Ilmu yang bermanfaat

Walau rumah saya amburadul dengan coretan tangan anak saya yang pertama, saya sangat bahagia. Coretan itu menandakan bahwa anak saya aktif dan bisa berkreativitas. Memang sengaja tembok rumah saya biarkan penuh coretan tangan anak saya, karena disanalah saya akan melihat kenangan tumbuh kembang anak saya.

Hehehe... ternyata panjang juga ya cuap-cuap tentang eniperseri ini. Padahal saya tidak merayakan, gimana kalo ceritanya merayakan pasti deh bakalan panjang kali lebar kali tinggi cerita saya. Huahahahaha...

Btw, ini hanya cuap-cuap saya tentang eniperseri yang ke enam tanpa ada kejutan, hadiah dari pasangan. Tapi jujur saya bahagia sekali karena di eniperseri ini saya diberikan kesehatan. Tidak hanya saya, tapi keluarga saya sehat semua. Semoga cinta kami langgeng hingga kematian yang memisahkan.

Sekarang saya lagi sibuk-sibuknya ngurus si kecil, beberes rumah dan rutinitas harian bakulan gombal. Kegiatan yang membuat saya bahagia karena saya masih bisa beraktifitas tanpa rasa jenuh dan bisa bekerja sambil menjaga anak saya.

Selamat eniperseri untuk saya. Semoga keluarga selalu berbahagia baik suka maupun duka bisa dilalui bersama. Terima kasih untuk pak suami yang selalu sabar membimbing saya yang masih belajar menjadi ibu sekaligus istri yang baik. Mari kita saling support ya !!!




Salam,
Dwi Puspita




No comments:

Post a comment

Yuk berkomentar :)