Thursday, May 07, 2015

Kuliner Surabaya-Es Dawet Kudus Minto

Ahhh...lama juga nggak menjamah blog. Kangen...banyak kegiatan dibulan Mei ini. Salah satunya harus keluyuran buat melihat segambreng kegiatan untuk menyambut ultahnya Surabaya. Iya, Surabaya bakalan ultah yang ke 722 tahun ini.

Kota Surabaya, kota yang indah. Banyak sekali taman-taman yang menghiasinya. Namun, kadang tak bisa dipungkuri jika cuaca Kota Surabaya sangat panas, sumuk, dan bisa bikin badan kemringet akibatnya bikin badan cepet bau gegara keringat. Untunglah masih ada bantuan pepohonan yang bisa menyejukkan dengan mengeluarkan oksigen jadinya sedikit membantu siklus udara di kota besar ini.

Banyaknya kendaraan yang berlalu lalang tak menyurutkan hasrat kami untuk terus menikmati Kota Surabaya. Dengan modal jalan kaki dari Jalan Kutai dan akhirnya melewati Jalan Adityawarman. Berjalan terus hingga sampai di Jalan Mayjend Sungkono. Tepat di depan KPU Kota Surabaya akhirnya aku rebahkan badanku ditrotoar, sedangkan suamiku masih bersemangat untuk jalan kaki.




Capek rasanya jalan kaki sejauh itu, apalagi pukul 1 siang dimana matahari bener-bener seperti diatas kepala kami. Lanjut meneruskan perjalanan, dan kami berhenti di sebuat tempat. Tempat untuk menghilangkan dahaga. Es Dawet yang bener-bener bikin aku menelan ludah dan pastinya bisa menyegarkan badan sekaligus menghilangkan keringat.
 


Panas matahari yang bener-bener sirna setelah melihat es dawet ini.  Menemukan es dawet di siang hari bagaikan menemukan uang logam dipasir. Minuman yang paling enak buat nyeruput disiang hari tanpa perlu bas-basi. Gula merahnya yang bener-bener manis dan campuran santan sekaligus sirupnya.




Hmmm enak sekali, es dawet Kudus Minto bener-bener bikin aku seger kembali. Cukup membayar Rp. 10.000,- untuk 2 gelas es dawet sudah bikin kami puas. Puas harga, puas rasa, dan puas tempat. Setelah itu kami melanjutkan perjalanan ini dengan jalan kaki lagi.


Related Posts

Kuliner Surabaya-Es Dawet Kudus Minto
4/ 5
Oleh

86 komentar

di daerah aku jarang yang jualan es dawet ihh :(

Kebayang segernya...kebayang panasnya jln kaki jam 1 siang di surabaya hehe. Itu dawetnya pinky bangettt...catet ah nnti kl mudik pingin incippp^^

Kalau di kota Tasikmalaya itu seperti es cendol mba :D

Akhirnya mbak Dwi nongol lagi:D
Itu seger bgt mbak keliatannya.....
Btw, kalo panas2 minum minuman yg bersantan bukannya malah bikin cepat haus lg ya mbak? *soktaudehRosiy

Sering lihat yang jualan es dawet di pinggir jalan, tapi sampai sekarang belum pernah liat kaya apa tuh es dawet. Apakah kaya es cendol atau lain lagi bentuknya. Baru ampe penasaran aja dan belum ngerasain juga, enak atau gak.

wohhhh kayaknya enak

dipadang gak ada yg jual hiks T_T

Jadi segelas cumak 5 ribu, Mbak? Wah.. Lumayan murah ya :D

tumben banget sai absen,,,,,hayoooo *kepooo
btw itu dawet bikin aus seketikaaaa

ya ampuuun es dawetnya seger bingiiit...slurpp....

Sudah kebayang segernyaa... Minum es setelah jalan2 tengah hari :))

Wow.. es dawet, aku juga maauu.. seger banget ngeliatnya :D

wah...buat usaha aja es dawetnya kalo begitu

yuk..incip2 mbak hanna :) mantap bener mbak :)

ada cendolnya juga ya..eh dawet maksudnya...hehehe

hihi iya..akhirnya aku kembali lagi..super sibuk dan super malas deh selama 10hari ini...blog terbengkalai...

kalao menurutku sih hampir sama ama cendol..ada gula merahnya..sirupnya ama santennya..terus ada susunya..enak tenan...

wih...kesini aja wes..aku traktir aulll...

iya murah banget Beb :)

iya mbak...lagi males dan banyak kerjaan :) makanya udah jarang update

slurppp..enak banget ya mbak...ayo sini mbak :)

iya..seger banget mbak...panas lagi cuacanya :)

heem...seger banget mbak..sini dicoba :)

iya...bagus banget rupane mbak e :)

es dawet sama es cendol sama ga mba? keliatannya sama tpi cendol biasanya warna ijo

hampir sama kalo menurutku...sama2 enak dan cucok diminum pas lagi dingin hehehe

lebih enak pas lagi panas mba biar seger :D

artikelnya sangat bermanfaat, thanks ya gan

kayanya udah punya pelanggan setia deh yang beli es dawet nya
bikin ngiler

Ahahaaa ngences beneran nih. Udah mulai musim panas, eh kemarau.

Iiiih, dwetnya PINK! Slurrrp. . . :D

saya baru lihat dawet yang berwarna pink. Biasanya hijau atau hitam :)

Sepertinya mirip es cendol yang sangat saya sukai mbak Dwi...Tapi kalau kebanyakan es-nya bisa membuat gigi jadi ngilu...

pagi2 aja liatnya seger ya mbak, apalagi siang hari nan terik...wow....bisa bikin meleleh di mulut... :D

Kok dikasih nama Kudus kenapa ya mak? Apa yang jualan dari daerah Kudus? kampung halamanku soale hehehe

waw, ganteng juga ya penjual es dawetnya... masih brondong lagi haha... segerrrr kalau makan es dawet terus penjualnya cakep dan apik hihi

komentar dari sahabat, banyak yang tertuju ke link postingan mak, itu spam mak nanti dapet teguran dari google loh... ( komentar ini jangan di publikasikan ya mak cuma info aja hehe, sebaiknya komentar yang ngelik itu tertuju ke beranda blog aja, bukan tertuju ke salahsatu postingan hehe)

kayanya perlu f=dicoba nih, mbak. sering kalau ke surabaya lewat mayjen sungkono :D

Semakin ramai saja nih sponsor. Semakin hari semakin tambah maju ya mba’... benar-benar blogger sejati dan produktif. Akhir-akhirni postingannya reportase makanan ya? Bikin laper mba’.. hehe. Es dawet kudus enak tuh panas-panas gini....

Es dawet sama es cendol itu sama kan Mbak Dwi? Kalau di Riau namanya es cendol. Bentuknya sama, tapi warnanya Ijo.

wah pasti dapat gratisan lariss manis mbak mantap euuyyy....

Wah seger nih siang hari minum es dawet

informasinya sangat menarik dan menambah wawasan saya.
thanks ya

heeee bannernya ganti ya, btw itu es dawetnya uakeeeeh tenan, kenyang rek minum es dawet aja

Es cendol dan dawet itu sama gak mbak? Saya tahunya es cendol

Haahh...!,, mureeehhh
Oh tidaaakk...

es dawet belum sampai ke makassar tapi meski sampai mungkin banyak yang ngeri karena hampir mirip dawat/tinta namanya

Wah... enak nih. Warnya cewek banget, pink...

iya bener sekali, panas2 mantap sekali minum ini :)

iya bikin ileran emang :P

hihihi..kalau musim kemarau cucok banget ama yg ini :)

hihihi..pink girly ya mbak e :)

hehehehe..es dawetnya girly ya mak chi :)

iya bang mirip es cendol gitu...enak sekali..alhamdulillah gigi saya masih nggak napa2...hehehe

meleleh ya ampean mbak...wkwkwkwkw..mesti aku kemekel baca komennya mbak ninik :)

iya mungkin mbak..si bocah mungkin orang kudus..seharusnya aku tanya ama tuh bocah ya...hehehe

iya donk ganteng..ganteng spt mang Yono...

makasih mang yono udah mengingatkan...gpp mang..biar komen mang yono bermanfaat bagi orang banyak makanya aku publish aja

harus dicoba mbak ria :)

hahahaha..alhamdulilah ya..makasih mas agha...es dawetnya sini2..mas agha mau juga nggak ??

iya hampir sama menurutku...sama2 enak hehehe

gratis terus...laris manis ya mas angky....

iyo mbak..ganti maneh hehehe...wah ini mah kenyang banget mbak :)

menurutku sih sama aja mas..sama2 enak hehehe

mureh banget ya...hehehe

malah aku penasaran ama makanan makasar...kapan2 aku mau nyari ah makanan makassar :)

iya mbak..girly banget :)

Ya Allah, aku baca ini pas lagi nyaur utang puasa. Nyesss wenak ketok'e. dadi pingiiin.
Murah yo Mbak. Oke langsung masukin list! ^^

hahahaha...langsung deh...panas membara...puasa dulu ntar buka puasanya deh cap cus :)

Selamat ulang tahun Surabaya. Sluuurp es cendole :D

makasih mak Lusi...sruput..enak sekali :)

beda ya ini warnanya pink, yang biasa aku makan disini warna hijau dawetnya

iya mbak..warnanya pink :) emang biasanya hijau sih...

Seger bangeeet...dan di sini ngg ada hiiks...

ayo mak ke surabaya aja..hahaha

Wow enak seger tuh es dawetnya yah, makan segelas sudah kenyang tuh :)

iya mak..bener2 kenyang harganyapun lumayan murah mak...

Hemm segerrrrr... Tiap jam 10 pagi ada bakul dawet jepara lwat rmhku mba...lmyan ngobati haus emak rumahan... Hihi

wah..enak sekali itu mbak...segerrrr pastinya...

Yuk berkomentar :)