Monday, August 22, 2016

Pengalaman Parkir Inap Mobil di Bandara Juanda

Ini pengalamanku, pengalaman parkir inap mobil di Bandara Juanda. Di Bandara Juanda yang terminal 1 ( penerbangan domestik). Harus aku tulis dan aku ceritakan, soalnya setelah gogling hanya beberapa saja yang cerita tentang parkir inap ini. Lumayanlah...bisa di gogling ama banyak orang hehehehe.

Ceritanya disini aku telah melakukan parkir inap selama 3 hari 2 malam. Doski lagi travelling ama teman-teman. Suami dan anakku yo juga ikut. Ntar dech aku ceritain dilain kesempatan travelling ala-ala backpakerannya ya. Sekarang fokus dengan pengalaman parkir inap mobil di Bandara Juanda Surabaya.



Ceritanya aku dan suami bingung, mau bawa mobil sendiri apa naik taksi ke Bandara Juanda. Masalahnya kalo bawa mobil sendiri ke Bandara Juanda aku masih agak sanksi, takut nggak aman, takut terjadi hal-hal yang tak diinginkan. Kalo naik taksi dari rumah pastinya bakalan ngeluarin duit 150 ribuan sekali jalan. Jadi ntar PP bakalan 300 ribuan lebih sama bayar tol dan lain sebagainya. Ya wes setelah dipertimbangkan akhirnya aku dan suami sepakat bawa mobil karena bawaan kami (koper) gede selain itu bawa bayi. Maklum, perjalanan dari rumah Gresik ke Bandara Juanda memakan waktu 1jaman lebih, itu pun udah lewat tol.

Sampe di parkiran Bandara Juanda setelah mencet tombol parkir otomatis kami masih bingung dengan tempat parkir inap mobilnya sebelah mana. Maklum, ini kali pertama kami parkir inap mobil di Bandara, sebelumnya selalu menggunakan taksi. Mobil selalu ditinggal dirumah karena berharap lebih aman kalo ditinggal dirumah.

Dan ternyata tinggal masuk parkiran sudah banyak mobil-mobil yang ditinggal oleh empunya dalam beberapa hari. Dibuktikan dengan penutup mobil yang sudah melambai-lambai nggak karuan dan kotor. Di parkiran mobil Bandara Juanda nggak ada penutupnya, seperti genteng, asbes, etc. Cuma lahan luas yang hanya ada pepohonan. Jadi mobil bakalan kena hujan dan kena panas.



Tips sederhana dari aku bagi kalian yang ingin parkir inap mobil di Bandara.

  1. Bawa penutup mobil, agar mobil aman dari panas dan hujan. Kasihan kan kalo mobil kita kepanasan dan kehujanan, mobil juga butuh kasih sayang. 
  2. Bawa penjepit. Jepit jemuran atau klip buku dari besi. Barang ini untuk menjepit penutup mobil agar tidak terbang terbawa angin. Cari celah-celah yang pas saat akan menjepit tutup mobil kebagian mobil. Pasti deh kalian udah ahli dari hal penjepitan 😊 
  3. Baca do'a agar Allah selalu melindungi kita terlebih harta kita.
  4. Jangan sampai hilang kertas parkirnya, biar nggak kena denda.

Ingat, kertas parkir jangan sampai hilang loh ya. Simpan baik-baik kertas parkir tersebut sampai kalian keluar dari parkiran. Kalau hilang bakalan kena denda, mbuh kena denda berapa. Masih belum pengalaman hilang soalnya. Hehehe...

Berangkat dari rumah Jum'at pagi (sebelum subuh) sekitar pukul 4 pagi. Tiba di Bandara Juanda jam 5.30 pagi, kami agak telat karena masih mencari masjid untuk sholat Shubuh. Dramapun berlanjut, koper bawaan kami mau nggak mau harus kami tinggal di Bandara sedangkan kami tetap terbang, terbang ke Bali 😊

Setelah mobil masuk tempat parkir dan menutupnya dengan aman serta penjepit yang akan melindungi dari tiupan angin kamipun meninggalkan mobil selama 3 hari. Insyaallah aman, perbanyak baca do'a semoga semua selamat.


Minggu malam (pukul 9 malam) akhirnya kami sampai di Bandara Juanda lagi (setelah puas jalan-jalan di Bali). Alhamdulillah mobil kami aman dengan penutup yang juga aman tanpa ada hempasan angin sedikitpun. Inipun karena kami jepit agar angin tidak membawa terbang tutup mobil kami. Hehehe

Jadi selama 3 hari parkir inap mobil di Terminal 1 Bandara Juanda hanya kena charge 90 ribu rupiah saja. Lumayan murah daripada aku naik taksi dari rumah PP udah 300 ribuan lebih. Kalo rumahnya dekat dengan Bandara Juanda sih enak walau naik taksi, lah rumahku di Gresik sono...jauhhhh...


Related Posts

Pengalaman Parkir Inap Mobil di Bandara Juanda
4/ 5
Oleh

12 komentar

Kalau jauh, lebih ngirit parkir di bandara berarti ya... Yuk jalan-jalan lagi mama Ayman :D

Aku kalo berangkatnya PP dalam satu hari seringnya nitip mobil di parkiran Bandara...

Waah.. Bagus ide penjepit tutup mobilny.. Sya jg da rencana nginepin motor d Bandara NgurahRai, Bali.. Moga aj aman2 jg.. Thanks infonya mbak.. Kpan2 mampir d rmh Sya jg diditpharm.blogspot.com.. Da artikel ttg backpackeran k Lombok ala saya.. :)

wah cuma ditaruh diluar toh??? kalau ada garasinya sih enak ya dan gak apa-apa bayar lebih mahal tapi aman

Waaah murah juga ya daripada taksi, lagian santai bawa barang2. Info penting nih, soalnya kalau bandara Jogja jadi pindah, berarti kayak dirimu nih, jauh beud. Aku blm pernah nginap bandara, kirain mihil. Kalau pengalaman ilang karcis udah pernah tapi di mal. Kena denda 25rb. Hiks.

Suami juga biasa nitip mobil di bandara saat ke luar kota dan gak ada yg anter ke bandara...so far sih aman...

Ayuk mbak vanda, mbak vanda ikut lagi ya...

Emang lebih hemat mbak, dripada pake taksi...hehehe

Boleh2...semoga bisa terbang ke Lombok juga...

Sama mbak, aku kemarin kena 20ribu denda parkir mall hilang. Iya, mendingan bawa mobil sendiri kalo bawaan banyak...

Iya, kalau ada garasinya nggak khawatir kena panas dan hujan mbak...

Iya...insyaallah aman.

Yuk berkomentar :)