Suka Duka bersama Gojek

Pernah naik Gojek? Pernah donk...Gojek adalah pilihan pertamaku kalau sudah males bawa motor sendiri, atau suami udah nggak bisa nganterin aku untuk ke kantor. Pilihan utamaku ya tetep Gojeklah...selain murah di ongkos, nyampek ke kantorpun nggak pake lelet seperti naik bemo. Gimana nggak murah la wong dengan jarak maksimal 25 km aja ongkosnya cuma 10 ribu doang :D

Mungkin aku cuma menggunakan jasa Gojek selama kurang lebih 2 bulan. Alasannya sih males bawa motor dan kehamilanku mulai gede, jadi parno aja kalo naik Gojek soalnya nggak bisa nyabuk. Lain halnya kalo naik motor ama suami, walaupun nyabuk nggak ada masalah.

Saat kehamilan 0-3 bulan aku nggak ada masalah bawa motor sendiri. Nah, setelah itu bawaannya males, jadinya mau nggak mau aku harus mendownload aplikasi Gojek biar bisa mesen kapan saja.

Memang mudah sih, setelah aplikasi terpasang aku langsung bisa memesan Gojek. Nggak pake lama si abang Gojek datang, tapi pernah ding nunggu abang Gojek selama 2 jam akibat abang Gojek belum hafal dengan jalanan Kota Surabaya (mungkin). Soalnya saat aku telpon si abang Gojek bilangnya deket, ntar lagi nyampek...tapi nyatanya aku harus menunggu lama T_T capeee dech. Yang seperti ini biasanya aku cancel dan aku kecewa ama abang Gojek.

Pernah ngalamin suka duka ama abang Gojek. Kadang bikin aku sebel tapi kadang bisa bikin aku ketagihan naik Gojek. Tipe abang Gojekpun bermacam-macam menurut pengalamanku saat naik Gojek.



1. Gojek yang hanya hafal jalan utama.
Gojek seperti ini sebel-sebel gimana gitu. Biasanya aku selalu tanya ke abang Gojek tau nggak jalan ini. Si abang Gojek dengan yakin jawab "iya tau". Ladalah setelah meluncur malah aku diajak muter-muter, yang biasanya lewat jalur kiri, malah diajak muter-muter lewat jalur kanan. Yang biasanya hanya 8 km jadinya 20 km. Yang biasanya cuma 15 menit jadi 45 menit. Emang sengaja sih nggak aku kasih tau atau aku tegur si abang Gojek, pengen memastikan kalau abang Gojek ini memang hafal jalan Surabaya tapi dia nggak tau rute tercepat harus lewat jalur mana. Biasanya sih abang Gojek macam beginian dari luar kota Surabaya, mereka tau jalan Surabaya, tapi belum paham dengan jalur tikus di Surabaya.

2. Gojek Sok Tau.
Kasunya sama seperti nomor 1. Tapi yang ini biasanya aku tegur kalau salah jalan dan nggak sesuai dengan ruteku "Mas lewat jalan ini saja lebih cepat. Soalnya aku biasa lewat jaln sini". Si Gojek nggak mau, dia malah sok tau kalo lewat jalan ini lebih cepat. Ternyata, analisis si Gojek salah, udah macet dan kena lampu traffic light berkali-kali. Adu Makkk...Gojek sok tau begini yang bikin kesel. Pernah naik abang Gojek ini dan berdo'a semoga nggak dapat yang beginian lagi T_T

3. Gojek penurut
Nah, yang ini aku demen. Dia selalu nuruti kata-kataku. Biasanya aku memberikan rute jalan yang biasa aku lalui dan si abang Gojek menuruti semua kata-kataku. Termasuk lewat jalan tikus.

4. Gojek yang suka curhat alias banyak bicara
Dari beberapa abang Gojek, ada sih beberapa yang suka curhat. Curhat masalah kerjaan, bahwa semenjak jadi Gojek hidupnya berubah. Masalah kerjaan, dimana Gojek menjadi pekerjaan sampingan buat nambahin duit bulanan. Curhat masalah keluarga...pokoknya macam-macam dah yang dicurhatin :)

5. Gojek luar biasa
Gojek yang luar biasa menurutku tuh yang nggak banyak cincong. Dikasih alamat yang akan aku tuju dia sudah paham dan mengerti jalan, termasuk jalan tikus. Udah cepet nyampek dan nggak buang-buang waktu. Selama diperjalanan nggak ngajak ngobrol, soalnya aku paling males kalo ngobrol di atas motor. Kalo dapat abang Gojek seperti ini aku seneng banget... :)

Tapi dari 5 suka duka bersama Gojek emang lebih enak diantar suami sendiri. Udah bisa nyabuk, bisa cerita-cerita semaunya, nggak sungkan, nggak risih, pokoknya dianter suami tetap nomer satu enaknya.

Kalau kalian pernah naik Gojek juga nggak? Pernah mengalami suka duka seperti aku ini?

No comments:

Post a comment

Yuk berkomentar :)