Monday, August 01, 2016

Kuliner Surabaya - Mampir Sebentar ke Dapur Dewi Kahyangan

Ceritanya, kami lagi kelaparan habis ngalor ngidul keliling Kota Surabaya. Dari pagi sarapan roti dan langsung cuz ke luar rumah hanya untuk cuci mata. Maklum emak-emak rumahan seperti aku kudu di kasih bonus cuci mata, berhubung suami ngerti kalo memang jatahku di hari 'weekend ceria' buat keluyuran. Entah itu ke Mall, ke Taman, ke rumah teman, pokoknya aku bisa ke luar dari persemedianku. Hehehehe...


Baca juga : Kuliner AJIB di Surabaya

Beruntung banget nih ngelihat warung makan yang lagi sepi mobil parkir di daerah Surabaya Barat. Akhirnya kami mampir untuk mengistirahatkan mobil dan badan kami ke warung makan Dapur Dewi Kahyangan. Perut udah nggak bisa diajak kompromi, langsung cuz masuk ke dalam.
Kami mampir ke warung makan Dapur Dewi Kahyangan, parkirannya lumayan oke, bisalah menampung lebih dari 8 mobil. Warungnya gede banget, luas, tempat duduknya lesehan. Ada kamar mandi dan mushollanya juga, tapi untuk kebersihan...hmmm kurang puas sih aku. Hehehe...


Baca juga : Kuliner Khas Makassar (Sop Konro) di Surabaya





Baca juga : Kuliner Surabaya - Lontong Kikil Sapi Cak Nang


Duduk di meja lesehan paling depan, meja nomer 3 yang aku pilih. Soalnya aku mendekat diri yang sudah kepanasan dan si kecil agar terkena angin yang semriwing dari jendela dan berharap mendapatkan udara segar dari luar. Walaupun warungnya terbuka dengan atap yang sangat tinggi, hawanya masih terasa panas. Hanya menggunakan beberapa kipas angin, dan aku tetap saja kepanasan.




Baca juga : Kuliner Surabaya - Menikmati Cwie Mie di Warung POP


Buku menu sudah diantar oleh mbak pelayan. Aku memesan es cao, patin bakar, dan plecing kangkung. Suamiku memesan jeruk anget, setengah ekor ayam kampung bakar, dan nasi. Memesan kepiting saos merah untuk dibungkus, niatnya mau aku makan dirumah. Pesanan selesai dan si mbak bilang sebentar 5 menit lagi makanan datang.



Baca juga : Kuliner Surabaya - Rasa Inti Laut Asmarani Bandung di G-Walk


Nggak nyampek 5 menit minuman datang, namun untuk makananannya mungkin kami harus menunggu lama. Hampir setengah jam kami menunggu, tik tok tik tok. Akhirnya datang juga pesanan kami :)
Hmmm, penampakan patin bakar, ayam kampung bakar seperti gambar ini. Patin bakarnya rada gosong, tapi tak apalah...


Incip satu persatu, hmmm... karena aku suka sekali dengan makanan yang rada-rada asin jadi... makanan ini kurang cocok dengan seleraku. Rasanya manis... bumbu ikan patin bakarnya juga agak manos, sambelannya agak manis, bumbu dan sambelan ayam kampung bakarnya juga agak manis, plecing kangkungnya juga manis ( dan kepiting saos merahnya saat aku makan dirumah juga agak manis). Hihihi...serba manis ya...
Aku dan suamiku menikmati makanan ini, sebelum makan tak lupa kami berdo'a. Sementara si kecil tidur dengan nyenyaknya, sambil makan ku pegang kakinya yang kecil. Gemezzz sih...


Baca juga : Kuliner Surabaya- ngeCabe Rawit di Food Court Ciputra World Surabaya



Karena nggak ingin di cap buang-buang makanan akhirnya makanan dan minuman di atas meja ludes. Mubadzir kalo tersisa, jadi mau nggak mau harus habis atau biasanya kami bungkus dibawa pulang ke rumah. Alhamdulillah kenyang sudah perut kami, waktunya pulang dan me time di rumah.

-----------------------------
Lokasi : Dapur Dewi Kahyangan, Jalan Lontar Baru


Related Posts

Kuliner Surabaya - Mampir Sebentar ke Dapur Dewi Kahyangan
4/ 5
Oleh

12 komentar

di sini jg ada dapur dk mbk dwi, mungkin cbg surabya kali yak...

duuhh ayam bakarnya kelihatannya sedap banget ya dan saya jadi ngiler membaca tulisan ini mbak :D Hehehe

hihihi serba manis ya mbak. Aku juga nggak terlalu suka manis, tapi ayo aja sih kalo diajak makan :D
Itu dedeknya bikin gemezzz

kayaknya kok enaaaak banget sih mba hehehe..jadi ngileeer

Iya...mungkin bisa jadi

Aku sukanya yg rada asin mbak

Coba ke surabaya sembari kuliner gan
cek

www.kulineri.com/2016/10/22-tempat-wisata-kuliner-surabaya-pagi.html

Yuk berkomentar :)