Pengalaman Saat Dompet Bukalapak Di Bobol Hacker

Assalamualaikum teman-teman. Saya mau curhat ya.
Dari judulnya sih emang nggak nguatin, hehehe... tapi biarin aja deh.

Pastinya yang jualan di e-commerce punya Dompet sendiri kan disana. Mbuh lah, apa istilahnya. Intinya ada Dompet jualan kita disana yang sewaktu-waktu bisa dicairkan disaat kita butuh. Entah itu jualan di Tokopedia, Shopee, dan Bukalapak. Saya adalah salah satu orang yang suka nyimpen duit hasil penjualan di dompet e-commerce tersebut. Tapi semenjak ke bajak hacker tanggal 20 Desember 2017 enggak lagi deh. Jadi setiap ada duit masuk ke Dompet langsung saya cairkan. Parno banget.




Tapi alangkah baiknya, baca pengalaman saya dulu aja ya.

Tanggal 20 Desember 2017 seharusnya saya bahagia karena hari itu adalah hari ultah anak saya. Genap 2 tahun usianya, walau nggak ada kue tart dan tiup lilin tapi seenggaknya  saya  harus menampakkan wajah bahagia. Tapi sayang... hari itu  saya  bermuram durja. Kemuraman saya juga  saya  sembunyikan dihadapan suami, jadi berabe urusannya kalo suami saya tahu. Pasti dia akan ikutan kepikiran juga duit raib dibobol hacker. Sama-sama pusing deh kita. Jadi stres bareng dan pastinya nangis bareng juga. Untung  saya  pintar bersandiwara... pura-pura happy tapi aslinya sedih banget.

Pagi-pagi ada email notif masuk bahwa akun Bukalapak milik saya ada yang masuk pake Firefox. Waaa... ini. Sepertinya hacker... la wong saya nggak masuk pake Firefox dan suami saya lagi enak sarapan didekat saya.

Waaa... hacker beneran ini.





Saya sudah nggak bisa ngatasi, ngatasi buat ganti password, dan report lainnya. Pasrah deh... selain sinyal lambret pun anak saya saat itu lagi nangis. Minta dibelai, digendong, pokoknya minta dimanja. Ya udah deh... 30 menit kemudian  saya  cek by email ada notif pembelian pulsa 2x sehingga duit di Dompet Bukalapak  saya  ludes tak tersisa.



Ini salah satu bukti bahwa hacker tersebut melakukan transaksi pembelian pulsa dengan cara memakai duit yang ada di Dompet Bukalapak milik saya.




Kepala saya langsung muter, mata saya kelap kelip dan akhirnya nangis. Kejam banget kau hacker. Padahal  saya susah payah menjual dagangan saya. Labanya nggak seberapa dan kau telah mencuri duit saya di Dompet Bukalapak untuk isi pulsamu ratusan ribu.

Yah...  saya  sedih. Sedih banget.

Tapi  saya harus tenang. Dan Sabar. Sabar... dan ikhlas.

"Karena sesungguhnya Allah bersama orang-orang yang sabar."

Tapi  saya  tetap mau berusaha semaksimal mungkin. Kalau saya berusaha menyelesaikan masalah ini, pasti akan ada jalan keluarnya. Dan jika tidak bisa baru deh saya akan mengikhlaskannya.

Setelah keadaan tenang, anak saya asyik bermain dan  saya  bisa mengendalikan ego saya akhirnya  saya  lapor CS Bukalapak by DM Twitter. Oleh CS Bukalapak by Twitter disuruh langsung lapor by email ke CS. Ya udah akhirnya  saya  buat laporan bahwa akun Bukalapak di bajak hacker.




Yah  saya  balas email CS Bukalapak sesuai kondisi yang terjadi. Intinya  saya  jujur sejujur-jujurnya bahwa akun Bukalapak milik saya ada yang ngebobol dan mencuri uang di Dompet saya untuk pembelian pulsa. Tanpa melebihkan atau mengurangi cerita  saya  kepada CS Bukalapak by email.







Alhamdulillah...
Saya senang sekali dengan mas CS Bukalapak yang koperatif ini. Sepertinya ada jalan keluar yang bisa membuat saya tenang. Dia sangat membantu saya dalam menyelesaikan masalah ini.

Memang tidak cepat.  Saya  aja saling bales-balesan email dengan CS Bukalapak kurang lebih 1 mingguan.

Disaat  saya  kirim email balasan tentu saja tidak dibalas secara langsung oleh CS Bukalapak. Begitupun sebaliknya, disaat CS Bukalapak memberikan email balasan kepada saya belum tentu  saya membacanya langsung. Karena banyak kegiatan yang harus  saya lakukan.




Akhirnya jalan keluarnya adalah CS Bukalapak meminta saya untuk scan/foto persyaratan, yaitu buku tabungan, KTP, dan resi pengiriman terakhir. Alhamdulillah... untung resi pengiriman nggak ketlisut waktu itu.

Jadi buat kalian para online shop, nyimpen resi kudu yang rapi ya. Jangan sampai ketlisut apalagi dibuang ketempat sampah. Penting sekali jika ada kejadian seperti ini.

Saya salah satu pemilik online shop yang biasanya nyimpen resi penjualan seenaknya. Buat pembelajaran kedepannya nih agar resi disimpan sebaik-baiknya dan jangan sampai ketlisut. Kalau ada hal yang dibutuhkan seperti ini bisa cepet terselesaikan. 


Kurang lebih  saya  dan CS Bukalapak berbalas-balasan email selama seminggu.

Alhamdulillah, akhirnya duit yang awalnya raib dibobol hacker terselesaikan juga dan masuk ke rekening bank milik saya.

Terima kasih Bukalapak dan CS Bukalapak. CS Bukalapak sangat tanggap dan bener-bener membantu saya menyelesaikan masalah ini.

Dari kejadian ini  saya banyak waspada, yaitu
1. Selalu mengganti password e-commerce  saya yang saya gunakan buat olshop dan password akun email yang digunakan untuk login
2. Selalu mencairkan duit setelah duit masuk ke Dompet e-commerce
3. Jangan asal nge klik link yang mencurigakan

Atau lebih jelasnya baca panduan dibawah ini untuk keamanan akun Bukalapak kalian.

Hati-hati ya guys, tetep waspada. Karena hacker ada dimana-mana.




Oiya, buat om HACKER... plis donk jangan mencuri dengan cara itu. Kasihan kan, kita-kita yang cari duit halal.



Salam,
Dwi Puspita


3 comments:

  1. Duh ya ampuuun Mbak. Tega banget ya orang-orang ini. Cuma uat beli pulsa aja pakai ngehack akun jualan orang. Mbak berdo'a apa? Do'a orang teraniaya diijabah lo. Mbak terzalimi.

    ReplyDelete
  2. Wah saya jadi tambah pengalaman dan saya juga punya toko diBL, tapi masih kosong barangnya, :D
    Ketlisut, terselip mungkin itu bahasa indonesianya. Sukses terus, dan memang lebih aman dan nyamannya duit langsung dicairkan. Soal paswpord, email dan untuk olshop jangalah sama.

    ReplyDelete
  3. Wah bisa gitu y mba..alhamdulilah kembali y

    ReplyDelete

Yuk berkomentar :)