Cerita Tahun Baru 2019 - Di Luar Rencana Semua

Cerita yang belum basi tapi sudah basi. Seharusnya cerita ini publish bulan kemarin la wong ceritanya tentang cuap-cuap tahun baru 2019. Menyambut pergantian tahun enaknya ngapain ya...? Hemmm panjang banget ceritanya.





Seperti biasa, akhir tahun ini anak-anak sekolah pada liburan semester termasuk sepupu Ayman. Tahun lalu sepupu Ayman main dan liburan dirumah Ayman juga. Ceritanya sih sudah pernah saya tulis disini.



Namanya Yayas, kelas 4 SD. Liburan yang menjadi kebahagiaan untuk anak seusianya. Jangankan dia, Ayman saja happy karena punya teman. Jadi, dia selalu main sama mbak Yayas sedangkan saya asyik tanpa gangguan Ayman. Ayman yang biasanya merengek minta dibuatin susu, minta makan, mandi, nonton Upin Ipin kini sudah tidak lagi karena ada mbak Yayas yang selalu bisa diajaknya bermain.

Mumpung liburan, jadi ceritanya liburan tanggal merah pas hari Natal kemarin saya rencana mau mengajak liburan keluarga di daerah pegunungan. Nanti cerita lengkap liburan di pegunungan saya buatin blogpost sendiri aja ya.




Saya berlibur ke daerah Trawas bersama suami, anak, dan Yayas. Alhamdulillah happy banget walau judul liburannya family backpaker. Semuanya serba ngirit, ngepas, dan apa adanya. Hahaha... yang penting kan bahagia toh.

Intinya liburan kali ini saya bersyukur, merasa sudah cukup dengan rezeki yang Allah berikan pada keluarga saya. Kalau ditanya kurang apa nggak? Yah... namanya juga manusia pasti akan selalu kurang. Memang manusia sudah tercipta dengan sifat tamak dan sombong namun hanya manusia yang beriman yang bisa menepis sifat tersebut.

Liburan family backpaker hanya 2 hari semalam saja karena suami harus balik kerja. Biar sepupu Ayman nggak bosan jadinya tiap sore saya ajak jalan-jalan muteri perumahan dengan jalan kaki. Sekali kita berhenti sejenak jika ada pohon keres. Kita cari buahnya yang merona kemerahan, dipetik, dan hap. Enak banget, manis, dan saya suka.

Ayman dan Yayas bahagia banget, saya pun bahagia melihat mereka. Rumah jadi rame kalau ada Yayas. Ayman dan Yayas brlajar bersama walaupun belajarnya entah apa yang dibaca. Semua huruf yang dilihat dan ada didepannya bakalan di eja.




Sebelum Yayas pulang saya memang sengaja ingin mengajak dia untuk merasakan salah satu transportasi keren milik pemkot Surabaya. Yes... Suroboyo Bus. Yayas happy happy gimana gitu yah setengah penasaran. Soalnya tempat duduknya unik katanya, bayarnya juga unik soalnya nggak paje uang cukup ngeluarin kartu setor sampah.




Naik Suroboyo Bus dan jalan-jalan malam di Taman Bungkul. Puas di Taman Bungkul kami pun balik lagi untuk pulang. Seperti biasa menunggu Suroboyo Bus dan berhenti di PTC.






Yesss... kamipun ngemall bareng. Langsung cari makan dan mampir ke Burger King. Setelah kenyang dan nggak sempet muterin mall akhirnya pulang deh. Ayman dan Yayas pun sepertinya sudah mengantuk.

Maunya sih Yayas balik setelah tahun baru. Soalnya tanggal 2 Januari 2019 anak sekolah sudah masuk. Nggak hanya anak sekolah sih para pegawai kantor juga pada masuk. Terus tanggal 30 Desember 2018 teman blogger dari Sidoarjo nikahan. Hemmm... ya udah deh... dirumah aja bareng anak-anak dan suami.



Namun... manusia hanya berencana. Mau nggak mau kami harus segera pulang kampung karena sepupu suami meninggal dunia. Janji mau datang untuk menghadiri nikahan teman blogger kandas sudah. Kamipun segera berangkat setelah sholat Shubuh ke Pamekasan Madura. Sekalian juga ngantar Yayas pulang yang nggak jadi tahun baruan di rumah Ayman.

Cerita tahun baru 2019 nya kami berada di Pamekasan. Di kampung halaman kami dengan keadaan berduka. Semoga saya terus belajar untuk terus mencari ridho Allah.

Salam,
Dwi Puspita


No comments:

Post a Comment

Yuk berkomentar :)