Nyang-manyang ngeret klaras

Nyang manyang ngeret klaras, man nyaman nyare mlarat. Orang yang udah enak, tapi akhirnya nyari kesusahan sendiri

***

Sebagai orang Madura tulen, yang epak emakku asli Madura semua nggak salah donk kalo logat Madura masih menancap secara jelas di kerongkongan. Ini nih yang dinamakan dengan sadar hati "Bahasa Daerah Harus Diminati" Dengan ciri khas bo a bo ala bu’ Bariya yang pernah kita saksikan di layar televisi itu, dan memang benar. Kata bo a bo itu selalu diucapkan oleh para orang Madura. Kalo udah nyampek kampung halaman tercinta pasti bahasa sehari-hari yang dipakai adalah bahasa Madura. Bahasa yang selalu aku gunakan untuk percakapan sehari-hari sama keluarga dan tetanggaku sampe marah-marahpun pake bahasa Madura. Nah, ini suamiku kan kalo berangkat kerja suka banget naik motor bututnya. Motor butut yang udah hampir berusia 7 tahun, mesinnya sih masih oke tapi cuma bikin pinggang pegel aja kalo naik tuh motor.

Suatu hari suamiku dengan sok tahunya dan egonya yang tinggi melihat ada mobil kantor yang di parkir di kantor. Bosnya lagi pulang ke Jakarta, namun sebelum pulang si Bos emang berpesan ama suamiku, monggo pake mobilnya daripada ntar nganggur cuma duduk manis di tempat parkir ini. Kan, enak bisa dibuat jalan-jalan sama istri. Dengan senang dan rasanya bahagianya, akhirnya si suami bawa tuh mobil juga ke gubuk tercinta. Nyampek rumah, bukan sambutan senang istri yang dia terima, tapi omelan. Lah piye, misal terjadi apa-apa dengan tuh mobil kita juga yang kena kan apalagi itu mobil masih baru, masih keluar dari dealer. Masih gresss.

Udah nggak tenang nih pikiranku, semuanya carut marut udah rumah belum ada pagarnya, takutnya anak-anak tetangga pada main lempar-lemparan kerikil. Bisa berabe nih kalo kena mobil. Dan si tetangga pula, masak mereka tahu itu mobil siapa. Dipikir kita udah kuat beli mobil kaleeee. Mereka minta jajanan pasar buat selametan mobil katanya. Aduh mak, ampun deh kok jadi gini ya ceritanya. Akhirnya, Minggu ceria si suami memaksa keluar rumah buat jalan-jalan, si istri nggak mau takut ada apa-apa ama tuh mobil takutnya di bilang sombong, pamer, atau apalah sama tetangga. Karena suami ngomel-ngomel dibilang nggak patuh ama perintah suami. Akhirnya si istri ikut juga. Jadilah muter-muter di perumahan sebelah yang lebih elite dan lebih luas jalannya, jadinya kan mudah belak beloknya.

Akhirnya suami capek dan minta pulang. Saat nyampek depan rumah si mobil mau diparkir. Di masukkan ke dalam garasi. Nah pas tiba-tiba mau parkir, terdengar suara. Brakkkkk...
 
Sumber dari mbah Google


Apaan itu? saat dilihat. Ah mobil baru akhirnya penyok juga. Natap tiang listrik. Udah mobil bukan punya sendiri, nasib deh kalo udah seperti ini. Mantap emang suamiku. Alamat ketar ketir ku udah terjawab, si suami menjadi nyang manyang ngeret klaras. Dikasih enak dapat pinjaman mobil, kok ya ternyata dapat mlaratnya.
 
Sumber mbah Google

Berapa uang ntar yg harus di keluarkan ke ketok magic buat mengembalikan body mobil. Ampun deh, kalo seperti ini mending punya sendiri aja, hiks. Nangis bombay deh jadinya aku. Akhirnya uang bulanan kami berhasil habis bis bis bis di ketok magic, (kalo dibelikan beras sih lumayan dapat 4 karung beras per karung beratnya 25 kg). Alhamdulillah, semoga dapat pelajaran dengan semua ini. Semoga kami rajin beramal agar menjadi penangkal musibah, semoga menjadi amalan kami. Alhamdulillah, Allah masih memberikan keselamatan pada kami, hanya mobilnya saja yang luka-luka. Alhamdulillah Ya Allah, semoga kami dengan kejadian ini bisa lebih berhati-hati. Nyang manyang ngeret klaras, man nyaman nyareh mlarat. Semoga kedepannya menjadi lebih baik, dan semoga selalu bersyukur akan semua nikmat Allah.

Nyang manyang = (semacam) serangga
Ngeret = menarik
Klaras = daun pisang kering
Man-nyaman = enak
Nyare = cari
Mlarat = susah



No comments:

Post a Comment

Yuk berkomentar :)