Modal Seratus Ribu ke Pamekasan Madura

Modal 100 ribu enaknya kemana ya? Untuk urusan irit mah aku sih nomer wahid, suamiku aja sampe geleng-geleng kepala. Maunya liburan plus bertemu keluarga jadinya sambil pulang kampung ke Madura kita berdua sempatkan sambil jalan-jalan. Bermodal uang 100 ribu, siapa takut. Aku isi full bensin sepeda motorku sampe 20ribu itupun sampe tumpah-tumpah bensinnya. Langsung cap cus dari rumahku di Gresik menuju Jembatan Suramadu. Bayar tol si sepeda motor cuma modal 3ribu aja. Menikmati jembatan terpanjang se Asia Tenggara.

Jembatan Suramadu dari jauh #sisi Madura

Subhanallah, indahnya. Bisa melihat pulau Jawa dan Pulau Madura secara langsung jika berada di tengah-tengan Jembatan.
Nasi bungkus murah meriah

Setelah sampai di tanah Madura, istirahat dulu sambil menikmati Jembatan Suramadu dari sisi Madura di sebuah gardu sambil makan nasi bungkus yang aku beli tadi saat isi bensin di SPBU sebelum cap cus ke Madura. Kasihan ama emak-emak yang jual, daripada nasi bungkusnya nggak laku dan dibawa pulang kembali ya aku beli aja, lagian harganya murah cukup 3500 saja. Aku beli 2, buat aku dan suami. Kami makan nasi bungkus di gardu tua sambil menikmati pemandangan Jembatan Suramadu di depan mata kami. Untungnya sudah menyiapkan 1 botol air minum dari rumah. Jadi tak perlu bingung mencari air minum di tempat jauh penduduk tersebut. Setelah puas bermain dengan sepoinya angin dan memanjakan mata, kami melanjutkan perjalanan menuju Kabupaten Sampang.

Untuk perjalanan ke Kabupaten Sampang dari Jembatan Suramadu butuh 2 jam saja, iya butuh 2 jam saja sampai pinggangku terasa bengkok dan cekot-cekot di atas sepeda motor tapi Alhamdulillah terbayar sudah setelah melewati pantai Camplong yang ada di Kabupaten Sampang. Segera kami masuk pantai dari arah samping menelusuri rumah penduduk lumayan menghemat karcis untuk masuk ke tempat wisata ini.
Menuju ke Pantai Camplong

Disanapun rasa capek terbayarkan dengan bermain air dan menikmati rujak yang dijual oleh penjual yang berjejer disekitaran pinggir pantai. Cukup puas memandang lautan, langsung deh cap cus menuju Kabupaten Pamekasan. Butuh waktu 30 menit aja untuk ke Kabupaten Pamekasan. Cukup singkat dari 3 Kabupaten lainnya yang ada di Madura. Untuk menuju rumah emakku, kita akan melewati Alun-Alun Kabupaten Pamekasan yang terkenal dengan replica cluritnya, kata orang sih mirip clurit tapi ada yang bilang seperti api berkobar.
Monumen Arek Lancor
Gratis tis tis kalo main kesini. Sambil menikmati Monumen Arek Lancor aku sempatkan isi perut dulu di warung makan depan yang tak jauh dari keramain monument. Pesan bakso dan lontong kikil tak lupa es degan dengan gelas ukuran jumbo. Sluprutttt... Alhamdulillah kenyang banget ini perut.
Narsis dulu di depan bakso dan lontong kikil
Harga baksonya cukup murah, 8ribu udah kenyang. Lontong kikil Cuma 12ribu aja, yah lumayan soalnya sumsum nya pas tadi aku sruput lumayan banyak isinya. Es degan jumbo cuma 5ribu. Alhamdulillah kenyang banget. Setelah kenyang dan puas melihat Monumen Arek Lancor langsung cap cus ke rumah emak. Tak lupa membawa buah tangan buat emak. Beli minyak goreng 2 kg Cuma 25ribu, terus gula pasir putih bungkus biasa 2 kg perkilonya 11ribu.

Nyampek juga di rumah emak
Aih, senangnya pas emak dapat oleh-oleh buah tangan itu. Buat goreng krupuk kata emakku. Duh senangnya ya. Akhirnya dengan 100ribu aku bisa jalan-jalan, kuliner, dan memberikan buah tangan yang membuat hati emakku senang. Jadi semua pengeluaran hari ini sebesar :

Bensin untuk sepeda motor Gresik-Pamekasan : 20.000
2 Nasi bungkus @3.500 : 7.000
Tol Jembatan Suramadu : 3.000
Bakso : 8.000
Lontong Kikil : 12.000
Es degan jumbo: 5.000
Minyak Goreng 2 liter : 24.000
2 Gula Pasir @11.000 : 22.000

Alhamdulillah masih sisa 1000, masukkan dompet aja deh. Siapa tahu ntar ada yang membutuhkan. Yang penting sekarang udah happy bisa ketemu emak.

No comments:

Post a comment

Yuk berkomentar :)