Jangan cuma ngomong

Tahun ini aku punya banyak keinginan, salah satunya yang aku harapkan adalah memiliki sepeda motor baru dan dapur baru yang sebelumnya sudah pernah aku ceritakan. Tapi kalau kedua-duanya aku paksakan pastinya nggak bisa, emang sih keduanya sama-sama butuh tapi duitnya yang nggak ada. Mau nggak mau setelah ada masukan saran dari teman-teman yang harus aku utamakan adalah memiliki dapur.


Sebenarnya dapur udah ada, tapi belum finish total. Masih perlu banyak bahan lagi mulai dari semen, pasir, batu bata, asbes, keramik, ongkos tukang dan tetek bengek lainnya. Sudah aku itung berapa duit yang harus aku keluarkan, paling nggak duit 7 jutaan semuanya beres total. Aku pastinya akan memiliki dapur baru. Dan kalo ada duit 2 kali lipatnya pasti dapurku bakalan seperti gambar dibawah ini, tapi ini mah mungkin untuk 2-3 tahun lagi yang penting dapurku beres dulu dech…nggak bocor, bersih, dan pastinya anti tikus. Makanya aku nggak akan banyak ngomong, ntar gajian langsung duitku aku taruh di toko bangunan buat nabung dikit-dikit dulu. Soalnya tahun kemarin sama yang punya toko bangunan disuruh nabung aja dulu di tokonya ntar pas mau bangun sudah lengkap semua.

Sumber : http://nul.is/
Nah yang ke dua, aku mau buat pot-pot yang berisi sayuran. Pot-pot ini pun dari botol plastik bekas air mineral yang aku bagi dua. Daripada uangnya dibuat beli pot baru kan eman banget mendingan aku pake barang bekas yang sekiranya masih bisa digunakan sebagai pot. Niatnya aku mau nanem sayuran disitu, sayurannya berupa kangkung, tomat, cabe, dan sayuran lain yang sekiranya bisa hidup dan nggak ribet. Awalnya aku dapat ide ini setelah melihat beberapa blog teman-teman (Mbak Pungky, Mbak Melly, Mbak Armita, dan masih banyak lainnya) yang memiliki kebun mini kecil yang isinya sayur mayur. Enak banget nggak perlu belanja sayuran ke pasar, hemat cint duitnya buat keperluan yang lain. Makanya aku nggak mau banyak ngomong, besok weekend aku udah mulai cari tanah dan pupuk buat isi di botol-botol tersebut.

Yang ke tiga mau buat sendiri rak buku yang nempel di dinding, kemarin udah cari-cari di Ac* Hard**** ama In***ma eh ternyata harganya lumayan bikin gigit jari. Emang sih nggak terlalu mahal tapi namanya juga pengiritan pastinya masih mikir-mikir duit segitu kalo dibuat beli. Emang aku akui bagus banget, tapi…aku masih mikir ulang. Duit segitu kalo buat rak buku sendiri pasti bisa jadi 3 atau 4 rak. Cuma tinggal beli kayu, triplek, paku, baut, dan penyangganya saja. Buat pemanis ntar ada kertas kado. Nggak banyak ngomong lagi deh, kemarin udah survei harga triplek murah, moga-moga Tweety mau nganterin aku beli triplek itu.


Yah mungkin 3 itu dulu deh keinginanku, soalnya kalo kebanyakan ide dan keinginan yang neko-neko salah satunya bisa gagal, atau bisa-bisa nggak terlaksana semua. Makanya aku nggak mau banyak ngomong, sedikit harapan tapi terlaksana semua :)


Update : akhirnya tanggal 19 Februari 2015 aku punya rak buku juga dari bahan bekas. Hasil kreasiku tanpa repot mengeluarkan duit :)

No comments:

Post a comment

Yuk berkomentar :)