Rencana Bikin Kue Kering di Kampung Halaman

Kue kering, kue yang disajikan hampir di setiap rumah saat Hari Raya Idul Fitri. Kadang kalau bertamu ke rumah saudara, teman, dan tetangga sudah eneg yang mau nyemil kue kering. Ketemunya ya kue kering itu lagi itu lagi. Kalau nggak nastar, putri salju, lidah kucing, semprit, dan rengginang. 






Btw, ngomongin kue kering di bulan puasa ini rasanya memang bikin nafsu buat makan dan pengen nyemil. Untuk itu saya berencana mau bikin kue kering tapi nanti saat saya sudah di kampung halaman. Liburan Lebaran kali ini 2 minggu, ini sih bukan liburan Lebaran saya melainkan liburan Lebaran untuk suami saya. Kalau saya sih bebas dan libur setiap hari. Jadi nggak masalah mau beberapa minggu di kampung halaman karena nggak bakalan ada yang protes, palingan ya hanya suami saya saja yang protes. 

Nah, untuk kue kering ini saya nantinya mau bikin di kampung halaman tepatnya di rumah nenek. Mengapa sih saya pilih membuat kue kering di kampung halaman? 

Pastinya di kampung saya bebas bergerak karena dapur nenek saya luas nggak sumpek seperti dapur rumah saya. Jadi saya bebas berekspresi disambi melihat hamparan sawah. 

Nanti pastinya banyak yang membantu mlintir-mlintir kue keringnya, soalnya disana ada ponakan, nenek, dan ibu saya. Kalau dirumah palingan yang bantu hanya suami dan itupun dapat bonus diganggu bocah. 

Di rumah nenek saya punya perlengkapan lengkap untuk membuat berbagai macam kue, baik itu kue kering, kue basah, dan semuanya. Kalau dirumah saya hanya ada mixer doang. Pasti feelnya beda bikin kue rame-rame, nggak bosan dan nggak ngantuk.



Ah, nggak sabar pengen cepat mudik nih. Mau bikin kue kering seperti stik keju, lidah kucing, dan kue nastar. Bahan-bahannya mudah didapatkan dan cara bikinnya juga nggak pake ribet. Mungkin saya akan belanja bahan dasar membuat kuenya di langganan toko bahan kue daerah Surabaya kecuali telor. Kalau telor saya khawatir pecah saat dalam perjalanan.

Bahan-bahan yang akan saya beli untuk membuat kue kering di kampung halaman seperti tepung terigu dan tepung-tepung lain yang sekiranya perlu, mentega, minyak goreng, susu, cokelat, dan gula. Selain itu saya mengantisipasi kalau harga bahan-bahan tersebut di kampung saya akan lebih jauh mahal jika dibandingkan belanja dirumah saya. Disini saya pastinya mencari berbagai diskon dan promo agar mendapatkan harga yang murah. 

Sebenarnya jajanan yang paling ngehits dan nggak bikin bosan versi saya adalah rengginang lorjuk. Beh… rasanya ajib banget. Gurih banget dan nggak pengen berhenti untuk nyemil. Rengginang Lorjuk asli Madura sudah terkenal dimana-mana, rasanya nggak ada yang bisa nandingin. Gurih-gurih sedep pokoknya. Hahaha... itu versi saya loh, nggak boleh protes.



Selain kue kering hidangan wajib lainnya ya pasti rengginang. Jadi jika teman-teman bertamu dirumah saya pasti bakalan nemu toples khong guan yang isinya rengginang. Nanti ya kalau sudah hari H saya bakalan instastory di IG pura-pura buka toples khong guan tapi mendadak kaget setelah mengambil isinya. Hahaha… 

Tapi yang saya perhatikan dari tahun-tahun yang lalu saat Lebaran, kebanyakan dari mereka memang memilih camilan rengginang jika dibandingkan kue kering. Ini memang membuktikan kalau rengginang tetap yang the best. Hahaha… tapi kue kering nggak kalah the best juga loh. 

Maunya sekalian belajar bikin kue kering di kampung halaman dan siapa tahu ntara balik ke perantauan mahir membuatnya. Bisa dijadikan bisnis baru nih. Hehehe… 

Oh ya, rencana saya pulang kampung H-3 Lebaran. Sekarang saja saya sudah kebelet pengen cepat pulang kampung agar bisa bikin kue kering Lebaran secepatnya. Kalau kalian sudah buat kue kering belum gaes?

Salam,
Dwi Puspita


No comments:

Post a comment

Yuk berkomentar :)