Persiapan Menyambut Lebaran

Persiapan Menyambut Lebaran


Persiapan menyambut lebaran keluarga saya secara umum mungkin sama seperti keluarga lainnya. Persiapan ini sebenarnya sudah sejak awal Ramadhan tapi masih ngawang. Baru bisa dikerjakan setelah tanggal 15 Ramadhan, seperti persiapan lebaran untuk anak saya. Apapun itu, yang saya utamakan adalah anak saya. Kebutuhannya apa dan yang bikin dia happy.


Saya rasa bukan kebutuhan ya, karena ini hanya keinginan saya saja. Keinginan untuk memakaikan baju baru di Hari Lebaran untuk anak saya agar anak saya happy dan sama seperti teman-teman yang lainnya. Teman-teman lainnya di daerah komplek perumahan sudah mulai cerita baju baru yang sudah dibelikan orang tuanya. 


Melihat dan mendengar seperti itu, orang tua mana yang tidak terenyuh. Alhamdulillah ada rezeki yang bisa saya belikan sesuatu untuk anak saya yang bikin anak saya happy.


Selain itu saya ingin mengganti hape suami saya yang canggih karena hape yang dipakainya selama ini tidak canggih dan jadul. Lemot pake banget pokoknya. Jadi, setelah THR cair saya langsung mengajak suami saya beli hape baru untuk mendukung pekerjaannya. Malu banget rasanya melihat hape suami yang udah nggak mendukung untuk aplikasi lainnya yang sekarang dibutuhkan. Saya aja kasihan banget melihat suami saya, apalagi dia yang berhadapan langsung dengan teman serta koleganya. Alhamdulillah hape baru terkabul juga namun ini sebenarnya bukan persiapan menyambut lebaran tapi untuk persiapan mendukung pekerjaan suami setelah lebaran.


Persiapan menyambut lebaran selanjutnya adalah mikirin oleh-oleh untuk keluarga di kampung halaman. Oleh-oleh bagi saya penting banget karena sebagai bentuk sedekah saya kepada keluarga. Kewajiban saya mengingat orang tua dan kerabat lainnya. Tidak hanya oleh-oleh tapi saya juga memikirkan angpao yang nantinya akan dibagikan pada saat hari Lebaran. Suatu tradisi yang ada di keluarga saya dan suami. Perencanaan matang seperti ini penting banget karena hanya setahun sekali. Alhamdulillah...


Persiapan selanjutnya untuk lebaran adalah beli baju lebaran untuk suami. Sebenarnya baju lebaran suami ini nggak masuk list sama seperti saya. Tapi karena saya melihat bajunya sudah mulai jelek karena keseringan dipakai kerja jadi ya sudah deh akhirnya jatah beli baju untuk suami memang harus saya segerakan.
Alhamdulillah... persiapan menyambut lebaran sudah siap semuanya tinggal menunggu datangnya hari kemenangan sesungguhnya.
Minal aidzin walfaizdin.


Salam,
Dwi Puspita

No comments:

Post a comment

Yuk berkomentar :)