Wednesday, November 12, 2014

ke Masjid Asy Syuhada dulu, baru incip Sate Lalatnya




Jika kalian ingin melancong yah sekedar melakukan perjalanan ke Kabupaten Pamekasan, ke kampung halamanku tercinta jangan lupa mampirlah ke Masjid Agung Asy Syuhada Pamekasan. Sempatkanlah untuk sholat disini, setelah sholat bolehlah kalian beristirahat disini sambil menikmati keindahan dan kemegahan dari masjid ini.




Masjid Asy Syuhada adalah masjid terbesar di Kabupaten Pamekasan. Selain terbesar masjid ini juga termegah yang ada di Kabupatenku. Gimana nggak megah, lah wong arsitektur bangunannya aduhai, Subhanallah... benar-benar Rumah Allah.




Setiap akan menuju rumah emak (pulang kampung) aku selalu melewati masjid ini. Biasanya aku beristirahat sebentar, menunggu adzan Dhuhur dan aku sempatkan untuk sholat di Masjid ini. Masjid yang memiliki 3 lantai dan mampu menampung ribuan jamaah ini terletak di Jalan Mesigit No. 23. Insyaallah hati kalian bakalan adem di masjid ini sambil menikmati semilir angin dari lantai 2 aku jamin mata kalian akan kriyep-kriyep dan tertidur.





Jangan ketinggalan juga untuk mampir ke Monumen Arek Lancor. Monumen Arek Lancor ini berada pas di depan Masjid Asy Syuhada. Banyak muda mudi tua muda bahkan balita tumplek blek di tempat ini di pagi hari dan sore hari. Di pagi hari biasanya mereka berolahraga, sedangkan sore harinya mereka akan siap-siap berkumpul untuk menantikan malam. Disinilah keramaian yang sebenarnya yang ada di Jantung Kota, Kabupaten Pamekasan.


Untuk masalah kuliner yang ada disekitaran masjid ini, sepertinya cuma pedagang kecil-kecil sih atau sudah biasa kita makan. Seperti jajanan es, pentol, pangsit, dan bakso. Untuk mendapatkan kuliner yang maknyos kita bisa ke jalan Niaga yang jaraknya tidak jauh dari Masjid Asy Syuhada ini. Nggak nyampek 1 km kok tenang saja, jalan kaki pasti sehat sembari menuju pusat kuliner di Jalan Niaga.

Kuliner yang mungkin cukup terkenal adalah sate lalat. Iya, sate lalat atau sate laler. Eitsss, jangan salah dulu sate ini bukan lalat yang disate, melainkan daging ayam atau daging sapi/kamping yang dipotong-potong sangat kecil sehingga namanya sate lalat.
Credit

Untuk masalah rasa, jangan tanya lagi. Sudah tahu kan rasa sate Madura yang melegenda itu kurang lebih rasanya seperti itu. Maknyossss...

Pusat kuliner di Jalan Niaga biasanya beroperasi setelah maghrib, jadi kalau mau kesini malam hari saja ya soalnya kalau siang muda mudi lagi sekolah, bapak ibu pada kerja, makanya yang rame itu cuma malem karena semua masyrakat Pamekasan bebas dari aktifitas. Oke, begitu dulu cerita Masjid yang ada di kampung halamanku serta pusat kuliner yang maknyos buat para pelancong.



Related Posts

ke Masjid Asy Syuhada dulu, baru incip Sate Lalatnya
4/ 5
Oleh

54 komentar

mw donk satenya mbak ,,,, Hehehe

Wah masjid yg megah mbak Dwi...pengen raanya sholat di situ...smga saya bisa sampai di masjid itu mbak suatu hari nanti InsyaAllah

oaaah bentar itu liat sate kayanya enaak sama lontoong ..huh :(

Subahanallah...indah dan megah banget ya masjid Asy Syuhada ini...
kirain saya sate lalat beneran mbak ternyata cuma namanya doang toh :)

mesjid yang megah, ditambah lagi ada kuliner sate lalatnya...

disitrubondo juga ada sate lalat enaaaaaaaaaaaak
duh jadipengen pulkam huhuhu

subhanallah..masjidnya megah benar ya....kagum aku melihat fotonya....,
kirain sate lalat beneran....ternyata daging ayam yang dipotong kecil-kecil...
selamat berlomba ya...semoga menjadi yang terbaik,,,,
keep happy blogging always,,,salam dari Makassar :-)

Iya saya sudah pernah liat tayangan Kuliner Sate Lalat di salah satu TV Swasta. Bentuknya yang kecil mungil makanya namanya SATE LALAT. Satu porsi bisa 20 tusuk ya

Mesjidnya megah ya.
Sate lalat. Kecil2. Berarti biar kenyang harus makan berapa tusuk? *bangsatenyabang*tersuzana*

Masjidnya indah ya mbak....sy pernah ke Pamekasan 2x kali tp tengah malam, jd gak bs lihat ada apa diluar, sdh pelor duluan...
Sy sering dengar sate laler ini dari kakak, tp gak prnah dibawain....lihat gambarnya bikin ngiler mbak Dwi.... nyem nyem nyem

Aku jadi bayangin kalo ke sana pas lagi puasa. Abis salat maghrib langsung berbuka sama sajian sate lalat. Uh sedapnyaaaa :D

Kalo ke Pamekasan....lanjut ke sumenep mbak... :)

luas dan megah yah masjidnya...
pengen nyoba sate lalatnya, saya emang suka yg potongannya kecil2 mak, ga eneg :D

Sate lalatnya bikin lapeeer :)

Insyaallah,,ntr mampir ke rumahku yaaaa

Satenyaaaaa..... **lap iler**

Aku blum pernah ke sono mak. Pengiiin....

hahahaha,,kalo sate lalat beneran mah saya juga ogah mas,,,

ayo pulkam dan nikmate sate lalatnya,,,,

iya,,megah banget Om,,,sate lalat karena dipotong kecil2...makasih ya Om,,, :)

iya,,,20 tusuk tapi tetep aja kurang,,,kecil banget masalahnya

hahaha,,,50tusuk baru cukup kenyang sepertinya,,kasih lontong juga,,,,

ayo ke pamekasan lagi mak,,,ntr main kerumahku,,,ntar aku bawa ke masjid ini juga,,,

nah itu baru bener dan lengkap,,maknyus dah,,ayo kerumahku,,,

seeep..pasti ke sumenep terus ke pulau gili lihat pantainya

hahaha,,iya,,imut di mulut ya mak,,,ayo ke pamekasan,,,,

hohoho,,,bikin laper jadinya ya,,,

ayo kesana,,,ntar mampir kerumahku,,,

Mak ngeliat masjidnya kayak adeem banget yaa

Masjidnya adem ya kyanya mak..bis shalat trs ngadem disitu oke bgt kayanya..
Btw sate lalat di cirebon jg ada lho

Masjidnya adem banget ya mak kyanya.. bis shalat trs ngadem bentar enak deh pasti...
Btw sate lalat di Cirebon jg ada lo ;)

Semoga suatu saat nanti bisa berkunjung ke sana dan mencicipi sate lalat ...

oalaaah krn dipotong kecil2 jdnya kek lalat.. bkn lalat bnran.. hehe
jd pengen nyobain.. :D

weh,,di cirebon ada ya,,baru tau mak,,,hehehe,,,masjidnya pasti adem donk,,, :)

weh,,di cirebon ada ya,,baru tau mak,,,hehehe,,,masjidnya pasti adem donk,,, :)

insyaallah semoga ya,,ntr mampir ke rumahku,,,

iya,,dipotong kecil2..makanya dikasih nama sate lalat...hehehe

kirain sate lalat beneran bk,ternyata sate daging kecil2..pesen 3 porsi nih kayaknya,g kenyang gitu kl kecil2 hahaha

Cilik tenan satenya.. Hahah :D

iya,,sate yg dipotong kecil2 mbak,,hehehe,,,ya tetp kurang lah kalo 3 porsi,,,

Bapakku orang Madura tp aku belum pernah ke Madura :)

coba ke Madura,,ntr mampir kerumahku,,,

Yah kirain lalat beneran, hahaha...

lantainya bikin adeeem.... enak kayaknya kalo goleran disitu hehehe

hahahaha,,bukan mbak,,bukan lalat,,,

enak banget pastinya mbak San,,,

Tulisan yang sangat bermanfaat buat para musafir yang melewati Pamekasan, Madura yaa mbak Dwi….:)
Smg menjadi amal catatan pahala di yaumul hisabNya, aamiin

Jazakillah, sudah berpartisipasi di GA Perjalananku dan Masjid

sama-sama mbak,,makasih juga :)

Yuk berkomentar :)