Thursday, January 08, 2015

No Ayam No Unggas

Ayam…
Terlintas dipikiran ku adalah hewan peliharaan yang menguntungkan. Bisa di jual, bisa di buat lauk, bisa di ambil telurnya. Tapi, aku nggak suka ayam kalau si ayam di buat lauk karena aku kasihan jika memakannya. Kalau makan telurnya sich aku masih mau kan belum bernyawa hehehe


Awal mula aku nggak suka ayam saat kelas 4 SD. Pada waktu itu aku melihara ayam banyak sekali. Sampai-sampai sama emakku, aku dibelikan kandang buat ayam-ayam ku. Total semua ayam-ayam ku pada waktu itu lebih dari 20 ekor. Ayamku telur bertelur dan menghasilkan anak-anak ayam, mungkin aku bisa dikata sukses menjadi juragan ayam pada waktu itu.

Tapi saat sama emak ayamku mau dijual aku nggak tega, aku kasihan dan aku menangis. Dan saat ada kenduri beberapa ayam ku sama kakek disembelih dibuat lauk para undangan. Aku kasian dengan ayam ku. Dari situlah awal mula aku nggak suka makan daging ayam.

Selain melihara ayam aku melihara bebek, itik, dan burung. Aku juga nggak mau makan tuch bebek, burung, dan itik. Nggak suka pokoknya. Aku nggak mau unggas karena aku nggak mau makan jika hewan itu pernah aku pelihara. Aku kasihan. Sampe sekarang aku nggak mau makan hewan-hewan itu terserah mau dikata apa, pokoknya aku nggak tega makan mereka.


Related Posts

No Ayam No Unggas
4/ 5
Oleh

26 komentar

Ayam tuh enak loh dimakan Mbak, apalagi ayam kampung.

iya tetep aja nggak mau, kasihan aku

Hihi, kalo Dijah Yellow suka nyetatus No Dangdut, no apa gituh, kalo Mak Dwiex'z malah ga suka unggas yaa? Sini, Mak, untuk aku ajaaah. Hehe

wah mba gak suka makan ayam ? hemmm....gak sih papa, masih ada ikan dan sayuran ya :)

Wah, berarti mbak Dwik gak suka Unggas yang bersayap ya he ... Kalau saya mah asal unggas bisa dimakan dan gak dilarang Oleh agama, saya suka he...

Kalau gitu makan bakso lagi aja, hehehe...

padahal bebek ama ayaaam wenakeeee poool

mi ayam mau nggak mbak??
jadi inget ponakan ibu kosku,nangis pas kambingnya ada yang beli,kasihan banget q lihatnya :(

hahaha iya ya...sini tak kasih mak Al aja wes..hehehe

iya nggak suka ayam aku mbak Ir...kalo ikan ama sayur mau banget hehehehee

hahahaha..iya aku kasihan yg mau makan cuma mang...hehehe

boleh sangat tuh kalo diajak makan bakso hahaha

tetep nggak mau mbak, karena kasihan...

tetep nggak mau mbak Hanna, pokoknya yg ada unggasnya tetep nggak mau...iya aku merasakan juga betapa kehilangannya dia saat hewan peliharaan itu dijual...hiksss,,,kasihan

Ibuk saya persis nih sama Mbak. Nggak tegaaan.
Tapi dirimu waris deh mbak, cocok jadi peternak sukses. Eh, juragan ayam. Hehehe :))))))

hahahaha amiien semoga ya mbak, maunya sih emak jadi pengusaha, entah pengusaha apa aja deh...

Oh... pantesan kagak doyan ayam. bukan karena gak suka, emang ada alesannya. :D

Waha .... salut deh buat mb dwi .. hri ini sg kasi jempol 10 deh ... spesial buat mb dwi ....hehee

iya ikka karena ada alesan tertentu hehehe

mana jempolnya sini tak ambil hehehe

hehehehe .... nih ambil mb ,,, sudah siap dibungkus ,,, :D

mantap mbak dwi pokoknya kudu jadi pengusaha ayam biar ayam" gak rugi hehe soalnya gak doyan makan ayam jadinya gak tekor deh di modal awal tseehh hehe pizz

hahahaha ah bisa aja nih mas angki..ngakak aku baca komennya..amiien jadi pengusaha ayam ya :)

Yuk berkomentar :)