5 Barang Yang Menjadi Koleksi Saya

Hidup tanpa koleksi itu nggak asyik, apalagi koleksi mantan... hahaha bisa-bisa digaplok pak suami ya. Yepz, bener kok, hidup tanpa koleksi itu hampa banget. Ada beberapa teman yang hobi banget koleksi buku, tapi saya tidak. Jadi selesai baca buku alias tamat kadang saya berikan pada teman atau orang lain yang membutuhkan. Padahal buku penting banget ya, tapi mbuhlah... bukan hobi saya. Masak sih mau dipaksa.



Terus.... apa dong koleksi saya.

1. Sprei
Saya hobi sekali mengoleksi sprei. Entah, padahal dari pada mengoleksi sprei mendingan koleksi baju atau apalah ye kan tapi keinginan kok mau ditolak ya sudah deh akhirnya lanjut sampai sekarang. Ini berawal dari awal nikahan tepatnya saat manten tuh kan saya dapat kado banyak dari teman-teman nah disanalan muncul banyak kado antara lain sprei yang saya dapatkan. Lambat laun saya melihat sprei yang banyak akhirnya kok senang juga. Ya sudah deh akhirnya dipakai dan selalu ganti motif sprei seminggu sekali untuk kasur tercinta. 



2. Gorden
Sama halnya dengan sprei, saya selalu gonta-ganti gorden. Melihat gorden yang baru terpasang tuh seger banget. Kadang kalau lagi bertamu ke rumah teman atau kemana gitu saya selalu melihat motif gordennya dan nanti latah pengen beli. Motif gorden berbunga saya suka banget, tapi lebih suka motif polosan dengan warna soft. Kalau gorden biasanya saya sering ganti 3 bulan sekali. Hahaha... tapi kalau gorden kamar biasanya sebulan sekali.

3. Tanaman
Sebenarnya saya dulu punya banyak sekali tanaman dalam pot, namun potnya mulai hancur dan tanamannya saya pindah langsung ke tanah. Namun tak menyurutkan kecintaan saya pada tanaman hingga akhirnya taman saya berbentuk hutan karena saking banyaknya tanaman yang saya tanam. Tanaman anggrek yang menjadi favorit saya dan saya masih ingin menanam bunga mawar serta melati. Pernah sih dulu nanem melati dan mati. Nggak tahu kenapa... mungkin karena terlalu kebanyakan air karena saya siram terus.



4. Kertas Kado
Aneh tapi nyata, saya selalu mengumpulkan kertas kado bekas maupun kertas kado baru. Biasanya saya pakai untuk bahan kerajinan tangan. Seperti membuat tirai dari kertas kado bekas atau kerajinan tangan lainnya seperti penutup kardus agar terlihat cantik atau pigura. Walau berakhir dibuang atau hanya disimpan rapi tapi saya tetap hobi bikin kerajinan tangan dari kertas kado bekas ini.



5. Koin
Koin ini sudah dari dulu sebenarnya. Punya koin 5, 10, 25, 50, 100, 500, 1000 rupiah zaman koin ini udah nggak berlaku lagi. Seperti koin 1000 kelapa sawit. Ini bener apa nggak saya juga belum tahu pasti sih intinya saya sudah mengoleksi koin ini. Muncul keinginan mengoleksi koin setelah melihat koin-koin ibu saya yang digunakan untuk kerokan. Koinnya 10 rupiah, enak banget kata beliau kalau dibuat kerokan. Beda dengan koin baru yang sekarang, sakit banget katanya kalau dibuat kerokan.


Nah itu koleksi saya dirumah, walaupun biasa-biasa saja tapi semua koleksi itu bikin pikiran saya fresh dan bisa bikin saya kreatif. Setidaknya jika ada waktu luang dengan melihat aneka tanaman dan mengerjakan kerajinan tangan memakai kertas kado bikin saya berimaji. Melatih keterampilan saya dan pastinya bikin saya nggak bete.


Salam,
Dwi Puspita

No comments:

Post a comment

Yuk berkomentar :)