Anti Buang Nasi, Yuk Buat Nasi Goreng

Anti Buang Nasi, Yuk Buat Nasi Goreng


Ngomongin nasi goreng saat siang hari dan lagi puasa tuh bener-bener menggoda banget. Kami akan order nasi goreng tiap seminggu sekali. Nasi goreng menjadi incaran saya dan keluarga kalau lagi males masak. Anak saya suka banget dengan nasi goreng dan tiap malam selalu minta menu satu ini. Berhubung apapun yang dimakan itu-itu aja juga nggak baik buat tubuh, jadinya saya batasi paling nggak seminggu sekali atau dua minggu sekali kali order nasi goreng di warung nasi goreng langganan kami yang berada di Jalan Raya Menganti dekat rumah kami.

Harga perbungkus nasi goreng hanya 10ribu rupiah dengan porsi yang mengenyangkan. Dengan menu sederhana keluarga kami, alhamdulilah makan apapun enak, lezat, dan nikmat. Tapi bukan seperti ini nasi gorengnya, kalau nasi goreng ini saat saya kulineran bersama suami di daerah G-Walk Surabaya.



Nah, apakah di bulan puasa ini boleh buka puasa dan sahur dengan nasi goreng?

Yah... Boleh-boleh sajalah. Siapa juga yang ngelarang. Tapiiii...hendaknya kita harus mengerjakan hal yang sunnah dulu. Yaitu saat berbuka hendaknya berbuka dengan yang manis dulu seperti kurma atau kolak. Pastikan minum air putih yang banyak karena seharian tubuh kita mengeluarkan banyak air. Dan setelah itu bolehlah kita makan menu apa aja termasuk nasi goreng.


Jangan sampai berlebihan makan nasi goreng. Sewajarnya saja karena kita akan lanjut melaksanakan ibadah sholat Isya' dan dilanjutkan sholat Tarawih. Kalau sampai kekenyangan dan meninggalkan sholat Tarawih sayang banget deh. Sholat yang hanya ada setahun sekali, iya kan?


Untuk nasi goreng sebenarnya saya nggak ahli bikin nasi goreng, karena nasi goreng di Abang penjual nasi goreng jauh lebih enak jika dibandingkan nasi goreng bikinan saya. Tempat berburu buka puasa favorit selama Ramadan sebenarnya banyak, salah satunya adalah nasi goreng.


Tapi saya anti buang nasi jadi biar nasi nggak kebuang sia-sia maka saya akan mengolahnya menjadi nasi goreng yang akan tetap laris dilahap sampai habis oleh anak dan suami.


Bumbunya pun mudah, bawang putih dan bawang merah yang diiris atau sudah dihaluskan. Goreng ke wajan dengan sedikit minyak. Setelah itu masukkan telor ke wajan dengan bumbu yang sudah harum. Aduk telor di wajan penggorengan hingga setengah matang. Masukkan nasi putih ke wajan dan aduk rata dengan bumbu dan telor. Jadi deh...

Bisa juga ditambah topping suka-suka, seperti sosis, bakso, atau kerupuk. Hasilnya seperti ini...




Nasi yang awalnya akan dibuang kini pun terbuang ke perut. Hahaha... Saya anti buang makanan, apapun makanannya sekiranya sudah menolak anak dan suami maka akan saya olah dengan berbagai cara yang menarik. Insyaallah anak dan suami doyan kalau sudah diolah menjadi menu baru.


Kalau teman-teman pernah juga nggak bikin nasi goreng dengan nasi sisa seperti saya ini. Hehehe... Hemat banget yah dan nggak mubadzir.


Salam,
Dwi Puspita

2 comments:

  1. saya juga suka nasi goreng :) lebih sering beli sih hehe

    ReplyDelete
  2. Nasi goreng itu makanan yang disukai banyak orang ya, termasuk aku haha.
    Aku kalo ada nasi sisa, juga biasanya bikin nasi goreng besok paginya. Kalo lagi males, cuma kasih bawang merah bawang putih iris, cabe rawit dan telur aja udah enak :)

    ReplyDelete

Yuk berkomentar :)